Perbedaan antara Penduduk Pedesaan dan Perkotaan

Penduduk Pedesaan dan Perkotaan

Pengertian secara umum penduduk pedesaan adalah sekelompok orang yang tinggal di ladang, jauh dari kota metropolitan. Sedangkan pengertian penduduk perkotaan adalah penduduk yang tinggal di kota-kota besar.

Sering kali, orang-orang yang tinggal di daerah pedesaan pindah ke perkotaan untuk mencari kesempatan bekerja, belajar atau kegiatan rekreasi. Oleh karena itu, kepadatan penduduk lebih tinggi di daerah perkotaan dan ruang yang lebih kecil dibandingkan dengan daerah pedesaan. Untuk lebih jelasnya, baca Pengertian Wilayah Pedesaan dan Perkotaan

Penduduk Pedesaan dan Perkotaan

Penduduk pedesaan Penduduk perkotaan
Definisi Sekelompok orang yang tinggal di pedesaan. Sekelompok orang yang tinggal di kota-kota industri.
Dimensi Kepadatan penduduk rendah (jumlahnya bervariasi tergantung negara). Kepadatan tinggi (bisa mencapai beberapa juta jiwa).
Aktivitas ekonomi Terutama dari sektor primer (pertanian, peternakan dan bentuk lain dari produksi bahan baku). Sektor sekunder dan tersier (industri, perdagangan dan jasa).
tempat tinggal Horizontal (rumah yang luas). Vertikal (bangunan).
Angkutan Awalnya transportasi hewan. Saat ini juga memiliki kendaraan bermotor, dalam jumlah yang lebih kecil dibandingkan dengan perkotaan. Kendaraan bermotor.
Keuntungan
  • Lingkungan tidak mengalami kerusakan besar.
  • Biaya hidup lebih rendah.
  • Anda menderita lebih sedikit stres berkat kecepatan hidup yang tenang.
  • Mereka memiliki infrastruktur dan layanan yang lebih siap.
  • Ada tingkat pekerjaan yang lebih tinggi.
  • Mereka memiliki semua jenis produk di ujung jari mereka.
Kekurangan
  • Mereka memiliki lebih sedikit sumber daya ekonomi dan teknologi.
  • Kesempatan kerja lebih sedikit.
  • Kondisi pendidikan dan kesehatan yang genting.
  • Peningkatan kontaminasi di semua aspek.
  • Anda menderita lebih banyak stres karena laju kehidupan yang cepat.
  • Biaya hidup jauh lebih tinggi.
contoh Maasai adalah populasi pedesaan yang ditemukan di Kenya dan Tanzania, tempat mereka hidup sebagai penggembala. Tokyo, di Jepang, memiliki populasi perkotaan terbesar di dunia dengan hampir 35 juta penduduk.

Apa itu penduduk pedesaan?

Mereka lebih kecil dari populasi perkotaan, mereka tinggal di daerah yang jauh dari kota besar. Ruang geografis tempat mereka ditemukan biasanya cukup besar, umumnya berupa ladang .

Penduduk pedesaan biasanya didedikasikan untuk produksi bahan baku , seperti pertanian, peternakan dan perikanan. Oleh karena itu, mereka memberikan kontribusi mendasar bagi produksi pertanian suatu negara, menjamin pangan bagi seluruh penduduk.

Karena penduduk pedesaan memiliki sumber daya ekonomi dan teknologi yang lebih sedikit daripada penduduk perkotaan, ada pengangguran yang lebih tinggi dan penurunan layanan.

Kondisi layanan medis dan kesehatan, pendidikan dan komunikasi genting. Pada umumnya hal inilah yang menyebabkan terjadinya migrasi penduduk ke daerah perkotaan.

Pertumbuhan pusat kota sejak abad kelima belas telah menyebabkan penduduk pedesaan kehilangan kekuasaan dan kepentingan, meninggalkan banyak daerah pedesaan ditinggalkan.

Karakteristik penduduk pedesaan

  1. Mereka umumnya menjalani langkah hidup yang lebih santai.
  2. Biaya hidup Anda rendah.
  3. Biasanya didedikasikan untuk kegiatan ekonomi sektor primer.
  4. Alam di sekitarnya tidak mengalami kerusakan besar.
  5. Mereka tidak memiliki berbagai tawaran pekerjaan dan studi.
  6. Sumber daya ekonomi dan teknologi yang mereka miliki sangat langka.

Contoh masyarakat pedesaan

  • Bahung Sibatu-batu, Sei Dadap, Asahan, Sumatra Utara
  • Air Lingkar, Pagar Gunung, Lahat, Sumatera Selatan
  • Banjarsari, Anyar, Serang, Banten
  • Babakansari, Sukaluyu, Cianjur, Jawa Barat
  • Asinan, Bawen, Semarang, Jawa Tengah
  • Badean, Blimbingsari, Banyuwangi, Jawa Timur
  • Akah, Klungkung, Klungkung, Bali
  • Belo, Palibelo, Bima, Nusa Tenggara Barat
  • Baobolak, Nagawutung, Lembata, Nusa Tenggara Timur
  • Behkut, Tebas, Sambas, Kalimantan Barat
  • Kalampising, Lumbis, Nunukan, Kalimantan Utara
  • Ajjalireng, Tellu Siattinge, Bone, Sulawesi Selatan
  • Alo, Rainis, Kepulauan Talaud, Sulawesi Utara
  • Jerol, Aru Selatan, Kepulauan Aru, Maluku
  • Abamu, Unir Sirau, Asmat, Papua
  • Dll.

Apa itu penduduk perkotaan?

Ini adalah salah satu yang terdiri dari lebih banyak orang dibandingkan dengan mereka yang tinggal di daerah pedesaan. Populasi ini ditemukan di kota -kota besar dan kota-kota besar.

Daerah tempat tinggal penduduk perkotaan dicirikan oleh perkembangan ekonomi, teknologi, pendidikan dan profesional yang lebih besar.

Akses ke ilmu pengetahuan dan teknologi yang paling maju diterjemahkan ke dalam peluang yang lebih besar untuk pendidikan dan pekerjaan dalam kegiatan ekonomi di sektor sekunder dan tersier.

Penduduk perkotaan memiliki infrastruktur yang lebih baik dalam semua aspek, dikelilingi oleh industrialisasi skala besar, menghasilkan semua jenis produk dan jasa. Meskipun ini juga menimbulkan masalah seperti polusi berat yang dihasilkan oleh banyak pabrik, transportasi, dan manusia.

Selain itu, banyaknya penduduk yang membentuk populasi perkotaan menyebabkan berkembangnya kawasan permukiman di kawasan marginal, di mana masyarakat hidup dalam kondisi genting.

Karakteristik penduduk perkotaan

  1. Anda memiliki semua jenis produk dan layanan di ujung jari Anda.
  2. Ini memiliki tingkat pekerjaan yang tinggi.
  3. Dikelilingi oleh infrastruktur modern.
  4. Itu terkena peningkatan kontaminasi.
  5. Biaya hidup tinggi.
  6. Dia sering menderita stres karena laju kehidupan yang cepat.

Contoh penduduk perkotaan:

  • Medan, Sumatera Utara
  • Palembang, Sumatera Selatan
  • Jakarta
  • Bandung, Jawa Barat,
  • Yogyakarta,
  • Surabaya, Jawa Timur
  • Denpasar, Bali
  • Makasar, Sulawesi Selatan
  • Menado, Sulawesi Utara,
  • Ambon, Maluku
  • Dll

 

Perbedaan antara Penduduk Pedesaan dan Perkotaan

You May Also Like

About the Author: Literasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.