Perbedaan Antara Efektivitas dan Efisiensi Bisnis

Efektivitas dan Efisiensi

Dalam dunia bisnis sangat umum untuk menggunakan istilah efektivitas dan efisiensi seolah-olah mereka adalah sinonim yang memiliki arti sama. Namun, mereka adalah dua konsep yang berbeda dalam beberapa nuansa.

Meskipun merupakan kesalahan umum, sangat penting untuk mengetahui bagaimana membedakan kedua konsep mengingat pentingnya mereka dalam disiplin ilmu seperti ekonomi atau, lebih dekat dengan bidang psikologi, bidang penelitian ilmiah .

Dalam artikel ini kita akan melihat kedua istilah tersebut sesuai dengan arti sebenarnya, menyoroti perbedaannya dan memberikan contoh untuk memudahkan pemahaman mereka. Singkatnya, kita akan melihat apa perbedaan antara efektivitas dan efisiensi .

Apa yang dimaksud dengan efektivitas dan efisiensi?

Kedua kata tersebut banyak digunakan secara sinonim, baik dalam budaya umum maupun dalam bidang yang spesifik seperti ekonomi. Faktanya, baru pada tahun 1980-an, kamus bahasa Spanyol secara resmi mulai membedakan antara efektivitas dan efisiensi, sebagian berkat minat yang muncul pada dekade itu di bidang administrasi dan manajemen.

Arti Efektif

Kata efektivitas mengacu pada kemampuan untuk mencapai tujuan yang ditetapkan oleh suatu organisasi . Dengan demikian, efektif bila tujuan yang disepakati sejak awal tercapai, terlepas dari cara pencapaiannya atau proses yang ditempuh untuk mencapainya.

Arti Efisiensi

Di sisi lain, istilah efisiensi mengacu pada kemampuan untuk mencapai tujuan yang direncanakan tanpa membuang sumber daya yang dialokasikan untuk itu . Artinya, sumber daya yang digunakan dalam cara yang paling ekonomis mungkin dengan maksud untuk mencapai tujuan yang diinginkan.

Dari dua definisi ini kita dapat mengekstrak bahwa perbedaan utama adalah fakta apakah sumber daya tersebut telah dikonsumsi dengan semestinya atau tidak. Anda efektif ketika Anda mencapai tujuan Anda, terlepas dari apakah sumber daya Anda telah terbuang sia-sia atau tidak, dan Anda efisien ketika Anda mencapai tujuan itu dengan memanfaatkan sebaik-baiknya apa yang Anda miliki.

Jadi, pertanyaan yang mungkin muncul setelah kedua konsep tersebut didefinisikan adalah apakah mungkin untuk menjadi efektif tanpa menjadi efisien atau sebaliknya . Itu bisa efektif, yaitu mencapai tujuan yang disepakati, tetapi tanpa efisien, karena itu menghabiskan lebih banyak sumber daya daripada yang diperlukan. Hal sebaliknya juga dapat terjadi: menjadi efisien, menghabiskan lebih sedikit sumber daya daripada yang diperlukan, tanpa menjadi efektif, tidak mencapai tujuan yang diinginkan atau sebagaimana dimaksud.

Bagaimana membedakan antara efektivitas dan efisiensi?

Bagaimanapun, kita harus ingat bahwa efektivitas dan efisiensi adalah konsep penting dalam administrasi bisnis dan di bidang Sumber Daya Manusia. Sebagian dari kinerja pekerja dan departemen tergantung pada dinamika kerja yang diterapkan, dan sebagian lagi berkaitan dengan variabel individu dari setiap anggota organisasi: tingkat pengetahuan teknis, soft skill, sikap dan keyakinan, dll.

Karakteristik efektif dan perhitungan

Istilah ini berfokus pada tujuan atau hasil proses, terlepas dari bagaimana pencapaiannya atau apakah sumber daya telah disalahgunakan.

Memeriksa apakah tujuan telah tercapai adalah sesuatu yang dapat dilakukan dengan cara yang objektif dan terukur. Efikasi diukur berdasarkan hasil yang diperoleh, membandingkannya dengan hasil yang semula diharapkan.

Berkaitan dengan bidang kesehatan, kami mengatakan bahwa pengobatan efektif bila telah dipelajari di bawah kondisi laboratorium dan telah terbukti bermanfaat untuk memperbaiki masalah tertentu, seperti gangguan psikologis atau penyakit.

Namun, perlu dicatat bahwa fakta bahwa pengobatan telah menunjukkan kemanjuran secara eksperimental , tidak berarti bahwa pengobatan tersebut akan memiliki hasil yang sama ketika digunakan dalam praktik klinis, karena pasien dapat menunjukkan beberapa karakteristik yang tidak diperhitungkan dalam kondisi eksperimental. .

Untuk menghitung efektif, misalnya, sebuah perusahaan dengan mudah, rumus berikut dapat digunakan.

(hasil yang diperoleh x 100)/hasil yang diharapkan = % efektif

Mari kita ambil contoh praktis. Sebuah perusahaan susu bertujuan untuk menghasilkan 100 yogurt sehari, tetapi hari ini telah menghasilkan 150. Jadi:

(150 yoghurt x 100)/100 = efektif 150%

Memiliki efektif 150% berarti mereka telah menghasilkan lebih dari yang direncanakan, yaitu mereka lebih efektif dari yang diinginkan.

Karakteristik efisiensi dan perhitungan

Efisiensi mengacu pada kemampuan untuk mencapai tujuan tanpa menggunakan lebih banyak sumber daya daripada yang benar-benar diperlukan. Tingkat efisiensi Anda bersifat subjektif dan kualitatif.

Dengan demikian, efisiensi tidak hanya terbatas pada pencapaian tujuan, tetapi juga bertujuan untuk memperoleh hasil terbaik dengan memanfaatkan sumber daya yang paling menguntungkan. Bagian dari premis meminimalkan biaya dan memaksimalkan hasil, oleh karena itu, berfokus pada proses dimana produk diperoleh.

Perawatan psikologis atau farmakologis efisien ketika itu secara positif mempengaruhi masalah yang harus ditangani dengan biaya rendah, baik sosial atau individu. Misalnya, jika suatu obat memperbaiki suasana hati tetapi sangat mahal, obat itu tidak akan efisien karena, meskipun berhasil mengatasi masalah kesehatan, produksinya memerlukan biaya yang terlalu tinggi.

Mengukur efisiensi menyiratkan memperhitungkan hubungan antara hasil yang diperoleh dan biaya aktual, membandingkannya dengan hasil yang diharapkan dan biaya yang diharapkan.

Menjadi efisien tidak hanya tidak membuang-buang sumber daya, tetapi juga mendeteksi apa yang dilakukan salah dan apa yang mempengaruhi hasil, untuk mengarahkan proses produksi dan mencegah sumber daya dari pemborosan.

Untuk menghitung efisiensi, faktor-faktor subjektif dapat diperhitungkan, seperti misalnya kualitas produk atau seberapa menariknya bagi pasar, namun hal yang mendasar dalam perhitungannya adalah memperhitungkan faktor-faktor seperti biaya yang diinvestasikan, jenis sumber daya yang digunakan, waktu pemrosesan …

Rumus untuk menghitung efisiensi

Perhitungan efisiensi agak lebih rumit daripada efektivitas. Untuk alasan ini, contoh berikut akan disajikan dengan cara yang jauh lebih rinci.

Pada dasarnya, formula berikut harus diikuti:

  • Hasil yang diperoleh / (pengeluaran yang diinvestasikan x waktu kerja).
  • Hasil yang diharapkan / (pengeluaran yang diharapkan x waktu yang diharapkan).
  • Kedua koefisien tersebut dibagi dan hasilnya menunjukkan tingkat efisiensi.

Sebagai contoh, mari kita kembali ke kasus pabrik susu. Mari kita bayangkan bahwa pabrik ini memproduksi 150 yoghurt dalam waktu kurang dari 24 jam dengan biaya masing-masing $1, dengan tujuan mencapai 100 yoghurt per hari dengan biaya $1,20. Dengan mempertimbangkan data ini, perhitungannya adalah sebagai berikut:

150 yoghurt diproduksi / ($1 dihabiskan x 24 jam) = 6,25 100 diharapkan yoghurt / ($1,20 diharapkan menghabiskan x 24 jam) = 3,5 6,25 / 3,5 = 1,78

Diperoleh bahwa efisiensi memiliki nilai 1,78. Menjadi lebih besar dari 1, itu berarti bahwa pekerjaan itu efisien , karena itu menyiratkan bahwa lebih dari yang diperlukan belum dihabiskan, tetapi sebaliknya, jumlah yang lebih besar dari yang diharapkan diperoleh dengan berinvestasi lebih sedikit.

 

Perbedaan Antara Efektivitas dan Efisiensi Bisnis

You May Also Like

About the Author: Literasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.