6 Jenis Seni Urban dan Karakteristiknya

Jenis Seni Urban

Seni memiliki definisi, gaya, dan representasi yang berbeda sepanjang sejarah. Salah satu bentuk paling demokratis di mana dunia seni memanifestasikan dirinya adalah seni urban, yaitu seni yang tidak diwakili di galeri, museum atau tempat-tempat tertentu di dunia seni, tetapi di kota itu sendiri, di jalan.

Dari seni stensil, melalui grafiti dan muralisme, ada beberapa ekspresi artistik yang dapat kita identifikasi saat berjalan melalui kota kita dan, terlepas dari legalitasnya atau tidak, karya-karya ini memberikan kepribadian ke jalanan, memecahkan monoton perkotaan . Mari kita cari tahu apa saja jenis utama seni urban .

Jenis seni jalanan yang paling penting

Seni urban dapat dipahami dalam banyak cara, tetapi salah satu definisinya yang paling luas adalah definisi yang mencakup semua ekspresi artistik yang dilakukan di jalan yang berkaitan, dalam satu atau lain cara, dengan dunia kerajinan seperti lukisan dan seni. patung.

Jadi, grafiti di dinding kereta bawah tanah, stiker pada lampu lalu lintas dengan pola tertentu, mural yang dilukis di dinding komunitas tetangga dengan persetujuan mereka, dan poster feminis yang ditempel di markas besar partai yang tidak terkait dengan gerakan adalah semua contoh seni urban.

Dalam banyak kesempatan, seni urban dibuat dengan tujuan, dengan cita-cita politik di belakangnya. Ini tersirat dalam aktivitas seniman itu sendiri karena banyak bentuk di mana seni urban diekspresikan, terutama format grafiti, adalah ilegal jika dibuat di dinding milik pribadi atau jika pemerintah kota telah menunjukkan larangan tegas untuk menempatkan apa pun di sana. Seorang seniman yang mempertaruhkan denda melakukannya bukan karena dia ingin merusak kota, tetapi karena dia ingin pesannya tersampaikan, dan bersedia mengambil risiko konsekuensi hukum untuk itu.

Seni urban dibuat di setiap bagian kota . Itu dilakukan di jalan-jalan, di jalan umum, di papan reklame, di kendaraan yang ditinggalkan, di lantai dan, tentu saja, di dinding, baik di bangunan tempat tinggal, rumah terlantar atau blok rumah susun yang akan dibangun. Seni ini membutuhkan banyak ruang untuk bekerja, kanvas beton proporsi metrik dan di mana banyak orang lewat, sehingga memastikan seniman bahwa karyanya tidak akan luput dari perhatian.

1. Muralisme

Muralisme, dalam pengertiannya yang paling mendasar, dapat dipahami sebagai ekspresi gambar apa pun yang dibuat di dinding. Mural adalah salah satu sarana ekspresi seni tertua, dilakukan pada zaman prasejarah oleh nenek moyang kita di dinding gua , seperti yang kita lihat dalam lukisan gua seperti yang ada di Lascaux, Prancis atau Altamira, Spanyol.

Selama berabad-abad telah berlalu, mereka yang mampu menyewa seniman terkenal telah beralih ke pelukis untuk mengubah dinding rumah mewah mereka menjadi mural dengan segala macam representasi. Praktek ini sangat umum selama Renaisans, yang dilakukan oleh bangsawan dan pendeta dan bukti ini kita miliki di Kapel Sistina di Vatikan, contoh indah dari mural interior (fresco) yang dibuat oleh seniman besar Michelangelo.

Namun gagasan modern tentang mural sebagai seni urban cukup baru dan berasal dari Meksiko . Definisi mural seperti yang kita ketahui dipengaruhi oleh Diego Rivera Meksiko yang berhasil membuat sekolah di antara orang-orang sezamannya pada tahun 1920-an, difasilitasi oleh sekretaris pendidikan publik Meksiko José Vasconcelos sebagai bagian dari modernisasi Negara Meksiko setelah revolusi dari tahun 1910.

Awalnya, mural Meksiko berusaha untuk memperkuat identitas Meksiko dan memori kolektif, menciptakan perasaan kebangsaan yang kuat dan, oleh karena itu, memiliki tujuan nasionalis dan politik yang jelas. Seiring waktu, jenis seni ini menjadi universal, memunculkan tren mural baru, masing-masing dengan cita-cita politik atau apolitik yang sudah jauh dari tujuan awal tahun 1920-an.

Ada yang menganggap mural sebagai jenis grafiti, meskipun tidak selalu harus seperti itu . Mereka berbeda dari ekspresi grafiti dalam kenyataan bahwa mural menyiratkan desain yang dibuat dengan sangat baik yang dimaksudkan untuk menyampaikan pesan. Mereka juga biasanya lebih legal, kadang-kadang bahkan dibayar oleh administrasi pemerintah sendiri, mempekerjakan seniman profesional dan memamerkan karya mereka di tempat-tempat yang sangat terlihat di kota, dari tembok putih gedung tetangga hingga tembok balai kota itu sendiri.

Muralis adalah pencipta lukisan, hanya berukuran kolosal, dan sering terjadi bahwa jenis pekerjaan ini sangat dihormati di seluruh dunia, bahkan oleh mereka yang tidak menganggap diri mereka pendukung seni urban yang tidak melihat mereka di bawah stigma bahwa semua menggambar dilakukan di dinding adalah vandalisme. Tidak ada kota besar di Eropa atau Amerika yang tidak memiliki lebih dari satu mural di jalanannya.

2. Grafiti

Graffiti mungkin adalah jenis seni urban yang paling dikenal di seluruh dunia karena merupakan salah satu yang paling lama dipraktikkan dan salah satu yang paling banyak dipilih oleh seniman urban dalam hal mengungkapkan perasaan dan gaya artistik mereka di jalan umum. . Grafiti yang kita kenal sekarang muncul di tahun 60-an, tumbuh di tahun 70-an dan perkembangan terakhirnya di tahun 80-90-an, dicintai dan dibenci sama.

Namun gaya ekspresi urban ini sebenarnya tidak terlalu baru seperti yang terlihat. Itu sudah dipraktikkan di Roma Kuno dan, meskipun tidak dilakukan dengan semprotan atau aerosol, pada dasarnya memiliki tujuan yang sama: untuk menyebarkan pesan dan menunjukkan bahwa artis itu ada di sana. Bahkan, namanya berasal dari kata kerja Latin “grabare”, yang berasal dari bahasa Yunani “grapho”, yang dipahami sebagai tulisan.

Graffiti adalah tulisan atau gambar yang dibuat di tempat umum dan pada umumnya dilakukan tanpa izin . Grafiti dapat kita lihat pada dinding, pahatan, patung, kendaraan dan tempat sampah dan pada umumnya memiliki maksud kritis atau menyindir, meskipun juga dilakukan untuk menunjukkan bahwa siapa pun yang membuat prasasti itu ada di sana, baik dengan inisialnya maupun dengan nama samaran. .

Meskipun banyak grafiti yang dibuat secara ilegal, melukisnya di properti pribadi, gereja, dan gedung-gedung pemerintah, dalam kasus lain ada individu dan badan publik yang memberi dinding kepada seniman agar mereka dapat membuat karya perkotaan di atasnya . Terlepas dari kenyataan bahwa banyak seniman grafiti melakukannya dengan semua izin yang diperlukan dan tanpa merusak kota, fakta bahwa sebagian besar grafiti dilakukan secara ilegal telah membuat jenis seni urban ini distigmatisasi dan dianggap vandalisme murni.

3. Seni stensil

Seni stensil, juga disebut stensil, adalah teknik yang melibatkan reproduksi desain dengan melewatkan tinta atau cat di atas lubang yang dipotong pada selembar karton atau logam . Asal muasal praktik ini tidak pasti dan diketahui telah dilakukan di banyak tempat secara bersamaan.

Roma, Cina, Jepang, Inuit dari Pulau Baffin… semuanya telah menggunakan teknik ini sejak dahulu kala, tetapi bukti stensil tertua ditemukan di Spanyol, di mana sebuah panel tangan ditemukan berusia sekitar 66.000 tahun.

Tetapi meskipun sangat kuno, teknik ini mencapai popularitas besar di Amerika Serikat selama tahun 1960-an . Pada dekade itulah banyak seniman menggunakan warna dan siluet murni dengan kontur yang ditandai sebagai sarana ekspresi, sesuatu yang akhirnya menjadi simbol baik dalam budaya pop universal dan sebagai representasi prototipikal seni urban di luar grafiti. Salah satu seniman paling terkenal dalam teknik ini adalah Banksy, bersama dengan Blek le Rat dan Shephard Fairey.

4. Seni stiker

Seni stiker mulai populer pada 1980-an berkat perusahaan skateboard dan band punk rock . Ini terdiri dari menempelkan stiker di permukaan perkotaan apa pun, memungkinkan siapa pun yang menempelkannya untuk membuat nama dan pekerjaan mereka dikenal dengan mudah dan cepat.

Karena bukan jenis seni urban yang sangat kompleks, seni stiker selalu memiliki profil rendah di kalangan seniman jalanan, meskipun budaya stiker cukup tersebar luas di seluruh dunia dan memiliki referensi seperti Shepard Fairey, Marc Ecko, 14 Bolt dan CJ Ramone.

Apa yang dibawa stiker itu mungkin berupa gambar atau frasa, yang dapat menempel di mana saja di kota dan, jika diproduksi secara massal, dapat menjangkau banyak pelosok , meskipun banyak dari stiker ini disiapkan di rumah. Ada beberapa alasan mengapa ia mendapatkan ketenaran:

  • Mereka menawarkan kemungkinan menerapkan desain grafis di dinding mana pun.
  • Butuh beberapa saat untuk menempelkannya, tidak perlu waspada jika polisi datang.
  • Anda dapat mengekspresikan pesan, gambar, atau mengiklankan apa pun.
  • Mereka dapat dicetak secara massal dan diposting di seluruh kota.
  • Mereka bertahan lama terjebak.
  • Mereka adalah cara untuk mereproduksi ide dengan murah.

5. Patung

Patung-patung itu juga merupakan seni urban. Di sini kita tidak hanya mengacu pada figur marmer atau beton yang menghiasi alun-alun dan jalan, tetapi juga pertunjukan pahatan sementara atau permanen yang menyerbu jalan umum dengan menggunakan semua jenis bahan, bentuk, warna dan kekasaran. Banyak dari mereka diatur oleh teori intervensi dalam ruang kota, dengan maksud untuk menarik perhatian orang yang lewat tetapi tanpa menghalangi perjalanan mereka dengan menjadi penghalang.

Ada yang menyebut patung jenis ini sebagai “struktur” karena sebenarnya tujuannya adalah untuk menciptakan seni yang bermain dengan kota, dengan ketidaksempurnaan dan bentuknya. Ini mungkin menempatkan putaran lucu pada hidran kebakaran, pagar bengkok, poros jatuh atau pagar rusak, mengubah elemen perkotaan yang hambar dan fungsional menjadi sebuah karya seni modern.

6. Poster jalanan

Seni jalanan juga dianggap sebagai jenis seni urban. Ini tidak hanya terdiri dari menempatkan potongan-potongan kertas di dinding, tetapi dalam melakukannya dengan cara yang tidak luput dari perhatian , baik karena desain di atasnya maupun karena cara invasif poster-poster ini dapat ditempatkan.

Dikatakan bahwa jenis seni yang khas ini adalah fenomena polifonik dan kompleks, di mana isu-isu seperti penggunaan ruang publik, kebebasan berekspresi dan esensi seni tumpang tindih .

Mereka biasanya membawa pesan-pesan politik, Kampanye Perubahan Sosial, feminis, antiklerikal, komunis, anti-kapitalis, kebinatangan dan pesan filosofis yang sering, meskipun itu bukan metode yang secara eksklusif digunakan oleh gerakan kiri dan progresif.

Apa pun pesan Anda di baliknya, idenya adalah bahwa sebuah gambar bernilai seribu kata dan mengekspresikannya dalam bentuk papan reklame atau poster terkadang lebih efektif daripada pertemuan politik.

 

6 Jenis Seni Urban dan Karakteristiknya

You May Also Like

About the Author: Literasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.