Pengertian Wilayah Pedesaan dan Perkotaan

Wilayah Pedesaan dan Perkotaan

Pedesaan dan perkotaan mencakup seperangkat atribut yang terkait dengan wilayah, lokalitas atau komunitas, di antara jenis kelompok manusia lainnya.

Di antara atribut-atribut yang terkait dengan pedesaan adalah bahwa suatu wilayah memiliki kepadatan penduduk yang rendah , mengembangkan kegiatan ekonomi yang terkait dengan sektor primer, memiliki lahan dan area hijau yang luas, dan tidak memiliki pusat administrasi pemerintahan.

Dalam kasus perkotaan, hal ini mencakup atribut-atribut seperti adanya kepadatan penduduk yang tinggi, bahwa kegiatan ekonomi utama adalah sektor industri dan jasa, dan adanya pusat-pusat administrasi pemerintahan dan infrastruktur fisik.

Perlu dicatat bahwa tidak ada cara tunggal untuk mendefinisikan pedesaan dan perkotaan. Kriteria yang digunakan untuk membatasi atributnya adalah variabel. Dimungkinkan untuk menemukan karakteristik yang terkait dengan perkotaan di daerah pedesaan dan sebaliknya.

Wilayah Pedesaan dan Perkotaan

Pedesaan perkotaan
Definisi Ini adalah seperangkat karakteristik yang terkait dengan suatu wilayah atau wilayah, seperti kepadatan penduduk yang rendah, perkembangan kegiatan ekonomi di sektor primer dan jarak dari pusat administrasi pemerintah. Ini adalah seperangkat karakteristik yang terkait dengan lokalitas atau wilayah, terutama kehadiran kepadatan demografis yang tinggi, ekonomi industri dan jasa, serta pusat-pusat administrasi pemerintah.
Ciri
  • Hal ini terkait dengan lapangan atau ruang alam.
  • Memiliki kepadatan penduduk yang rendah.
  • Penduduknya homogen.
  • Sedikit atau tidak ada pusat administrasi pemerintah dan pusat keuangan.
  • Pendapatan penduduk lebih rendah daripada di perkotaan.
  • Hubungan sosial lebih intim dan langgeng.
  • Aliran migrasi negatif.
  • Ini terkait dengan kota dan daerah yang menghadirkan konstruksi besar dan organisasi lingkungan yang dibuat oleh manusia.
  • Memiliki kepadatan penduduk yang tinggi.
  • Penduduk yang heterogen.
  • Ada pusat administrasi pemerintahan dan pusat keuangan.
  • Penduduknya memiliki pendapatan yang lebih tinggi daripada penduduk di pedesaan.
  • Hubungan sosial lebih impersonal dan durasinya lebih pendek.
  • Gerakan migrasi positif.
Sektor ekonomi terpenting Sektor primer (pertanian atau kegiatan pertanian). Sektor sekunder (industri dan manufaktur) dan sektor tersier (jasa).
Kriteria yang paling banyak digunakan di Amerika Latin
  • Demografis : jumlah penduduk pada umumnya kurang dari 2.500 jiwa.
  • Administratif : populasi yang tidak memiliki pusat administrasi atau berada di luar ibu kota kabupaten (atau daerah lain dengan kehadiran pemerintah yang penting).
  • Demografis : jumlah penduduk pada umumnya lebih dari 2.500 jiwa.
  • Administratif : penduduk yang terletak di ibu kota kabupaten atau ibu kota kabupaten dan/atau memiliki pusat pemerintahan.

Apa itu pedesaan?

Pedesaan mengacu pada seperangkat karakteristik yang terkait dengan lokalitas atau wilayah, seperti memiliki kepadatan demografis yang rendah atau komunitas penduduk yang kecil. Di daerah pedesaan, kegiatan ekonomi utama berkisar pada bekerja dengan lingkungan, terutama di sektor primer .

Kata pedesaan dalam bahasa Latin ruralis mengacu pada apa yang ‘datang atau berasal dari alam terbuka’, atau ‘ruang terbuka’ (tanah).

Dalam pengertian ini, pedesaan telah diidentifikasi dengan adanya lahan-lahan luas yang di dalamnya terdapat pemukiman-pemukiman manusia yang kecil. Biasanya infrastruktur memiliki kapasitas yang lebih rendah, jika dibandingkan dengan kota-kota besar (pusat perkotaan). Mereka umumnya merupakan daerah dengan komunitas yang kepadatan penduduknya rendah.

Jarak antara lingkungan dan rumah kurang dekat. Rumah-rumah itu adalah keluarga tunggal. Selain itu, produksi pertanian dan kegiatan pertanian mendominasi di daerah pedesaan.

Pedesaan dan perkotaan umumnya dibicarakan sebagai hal yang berlawanan. Dengan kata lain, pedesaan didefinisikan sebagai non-perkotaan dan sebaliknya, menurut serangkaian kriteria yang terkait dengan masing-masing. Namun, saat ini ruang pedesaan dan gaya hidup di tempat-tempat tersebut telah berubah. Aspek-aspek seperti diversifikasi jenis pekerjaan, pengembangan program pariwisata berkelanjutan dan cara-cara lain untuk menghasilkan pendapatan telah hadir di dunia pedesaan.

Sebagai aturan umum, daerah pedesaan adalah mereka dengan pendapatan terendah di suatu negara. Menurut Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO), meskipun kemiskinan di daerah pedesaan di Amerika Latin telah menurun sejak tahun 1980-an, masih ada kesenjangan yang besar antara pendapatan daerah perkotaan dan pedesaan.

Ciri-ciri pedesaan

  • Ini menyiratkan adanya kegiatan pertanian atau sektor primer.
  • Hal ini terkait dengan pedesaan, ruang terbuka, area hijau yang luas dan vegetasi.
  • Umumnya penduduk suatu daerah pedesaan atau masyarakat memiliki pendapatan di bawah rata-rata pendapatan per kapita suatu negara.
  • Kepadatan penduduk dan jumlah penduduknya rendah dibandingkan dengan rata-rata nasional negara tersebut.
  • Adalah umum bahwa tidak ada pusat administrasi pemerintahan dengan hierarki besar.
  • Ada sedikit kehadiran infrastruktur fisik.
  • Migrasi memiliki arus negatif (dari pedesaan ke kota).
  • Hubungan sosial lebih dekat dan tahan lama (persahabatan, keluarga dan hubungan kerja).

Apa itu perkotaan?

Perkotaan mengacu pada seperangkat karakteristik yang dimiliki suatu wilayah atau wilayah, seperti kepadatan penduduk yang tinggi , kegiatan ekonomi yang terkait dengan sektor industri dan jasa , serta keberadaan pusat administrasi dan infrastruktur fisik (paving, saluran air, listrik layanan, dll).

Kata kota atau urban berasal dari bahasa Latin urbanus , dan mengacu pada ‘apa yang berhubungan dengan kota’. Kota-kota besar dicirikan oleh gedung-gedung yang besar dan kepadatan penduduk yang tinggi.

Prasarana fisik lingkungan merupakan kriteria penting ketika mengkualifikasikan sesuatu sebagai perkotaan. Misalnya, di wilayah perkotaan terdapat gedung, tempat tinggal, industri, dan pusat administrasi, antara lain.

Logistik transportasi dan komunikasi juga mewakili karakteristik yang banyak digunakan untuk mendefinisikan apa itu perkotaan. Penyediaan layanan transportasi dan efisiensinya digunakan untuk membandingkan lokasi perkotaan dan pedesaan.

Di wilayah perkotaan, kepadatan penduduk cenderung tinggi. Kota atau pusat penduduk dengan lebih dari 2.500 penduduk dianggap sebagai populasi perkotaan. Ini adalah kriteria kuantitatif untuk menentukan wilayah mana yang perkotaan (atau pedesaan).

Keberadaan pusat-pusat administrasi atau bahwa masyarakat adalah kepala distrik dianggap sebagai kriteria oleh berbagai negara untuk menentukan apa itu perkotaan pada tingkat geografis atau demografis.

Ciri lain dari perkotaan adalah bahwa kegiatan terpenting di suatu wilayah terkait dengan sektor industri atau jasa dan bukan dengan sektor pertanian atau pertanian.

Dalam hal ini, dianggap bahwa di ruang perkotaan, sebagian besar penduduk aktif didedikasikan untuk sektor industri atau jasa, dan bukan untuk pekerjaan pertanian.

Ciri-ciri perkotaan

  • Urban diidentikkan dengan kota, sebagai sesuatu yang dibangun dan diorganisir oleh manusia.
  • Kepadatan penduduknya tinggi (dalam kaitannya dengan populasi lain di negara yang sama) dan ini adalah kriteria yang paling sering digunakan untuk menentukan lokalitas mana yang perkotaan di suatu negara.
  • Penduduknya heterogen.
  • Ada bangunan dan infrastruktur fisik dan layanan.
  • Adanya pusat-pusat administrasi.
  • Sektor industri dan jasa adalah yang paling penting dan sebagian besar penduduk aktif bekerja di sektor ini.
  • Umumnya terkait dengan penduduk, daerah atau komunitas dengan pendapatan yang lebih tinggi daripada penduduk pedesaan.

Pendekatan pedesaan dan perkotaan

Perspektif teoretis yang berbeda, dan bahkan sudut pandang secara umum, membatasi atribut dan kriteria yang dimiliki setiap ruang manusia. Fokus dikotomis pada pedesaan dan perkotaan mengusulkan bahwa kedua istilah tersebut merujuk pada realitas yang berlawanan, di mana pedesaan lebih terbelakang atau langkah sebelumnya ke perkotaan dan modern.

Berbeda dengan perspektif ini, pendekatan kontinum pedesaan-perkotaan mengusulkan bahwa pedesaan dan perkotaan adalah bagian dari spektrum. Tidak mungkin memisahkan antara keduanya, hanya ada perbedaan bertahap dalam karakteristik masing-masing.

Pada akhir abad ke-20, dengan pedesaan baru , pedesaan dan perkotaan tidak lagi dilihat sebagai hal yang berlawanan. Efek perkembangan kapitalis dan kemajuan teknologi dan industri memungkinkan kehadiran atribut yang secara tradisional dikaitkan dengan perkotaan di ruang pedesaan.

Pendekatan dikotomi desa-kota

Pembagian desa-kota sebagai kebalikannya mengikuti alur pemikiran para sosiolog seperti Karl Marx (1818-1883), Max Weber (1864-1920) dan mile Durkheim (1858-1917). Pendekatan ini membentuk dikotomi antara desa dan kota seolah-olah keduanya merupakan titik yang berlawanan. Artinya, suatu lokalitas adalah pedesaan atau perkotaan, tetapi tidak keduanya pada saat yang bersamaan.

Pedesaan perkotaan
Aktivitas ekonomi
Sektor primer (pertanian dan eksploitasi bahan baku). Sektor sekunder (industri, manufaktur) dan sektor tersier (jasa, perdagangan).
konteks spasial
Lapangan dan alam. Kota.
demografi dan populasi
Kepadatan rendah, komunitas kecil dan homogen. Komunitas yang sangat padat, heterogen dan lebih besar.
Stratifikasi dan komposisi sosial
Stratifikasi kecil, masyarakat sederhana. Banyak stratifikasi, masyarakat yang kompleks.
Migrasi
Arus negatif (pedesaan ke perkotaan). Aliran positif (menerima orang).
Atribut lainnya
Terbelakang, lambat, terisolasi, rentan terhadap faktor eksternal, swasembada (subsisten). Modern, dinamis, terhubung dengan dunia, tidak terlalu rentan terhadap faktor eksternal, bergantung pada bahan mentah.

Pendekatan kontinum pedesaan-perkotaan

Pendekatan ini dikembangkan oleh Pitlrim Sorokin (1889-1968) dan Carle C. Zimmerman (1897-1983) dalam Principles of Rural-Urban Sociology pada tahun 1929.

Pendekatan ini mengusulkan bahwa pedesaan dan perkotaan tidak berlawanan yang dipisahkan secara tiba-tiba. Untuk Sorokin dan Zimmerman, pedesaan dan perkotaan terintegrasi dalam kontinum bertahap, tanpa titik pemisahan yang jelas.

Bagaimanapun, pertanian dan pekerjaan di sektor primer tetap penting dalam mendefinisikan apa itu pedesaan.

Pedesaan perkotaan
Aktivitas ekonomi
Sektor primer (pertanian, eksploitasi sumber daya alam). Sektor sekunder (manufaktur dan industri) dan sektor tersier (jasa).
konteks spasial
Alam dan lapangan. Kota, dengan hadirnya infrastruktur yang diciptakan oleh manusia.
Demografi
Komunitas kecil, kepadatan rendah. Komunitas besar, kepadatan tinggi.
Jenis penduduk dan stratifikasi sosial
Homogen, standar hidup yang sama. Heterogen, perbedaan sosial yang lebih besar.
Migrasi dan mobilitas
Arus migrasi negatif (menuju kota) dan sedikit pergerakan. Arus migrasi positif (dari daerah pedesaan) dan peningkatan pergerakan.
interaksi sosial
Hubungan yang dekat dan langgeng (persahabatan, keluarga, dan pekerjaan). Lebih banyak hubungan impersonal dan jangka pendek (pengakuan dengan nomor identifikasi).

Fokus pedesaan baru

Pedesaan baru adalah perspektif dari akhir abad ke-20 yang mengusulkan bahwa lingkungan pedesaan dapat memperoleh karakteristik yang secara tradisional dikaitkan dengan perkotaan, seperti diversifikasi pasar tenaga kerja dan pengenalan industri dan jasa di daerah pedesaan.

Dengan cara ini, pedesaan baru menantang gagasan tradisional tentang apa itu pedesaan. Ini memperhitungkan titik-titik integrasi antara pedesaan dan perkotaan di dunia saat ini dan dampak perkembangan kapitalis.

Hal ini menunjukkan bahwa pedesaan bukanlah langkah awal menuju perkotaan, juga tidak kurang modern, tetapi bahwa ruang-ruang pedesaan bersifat kontemporer dan berbeda menurut masing-masing daerah.

Karakteristik pedesaan baru

  • Ruang pedesaan mendiversifikasi kegiatan ekonominya dan tidak hanya bergantung pada sektor primer.
  • Masyarakat sendiri aktif dalam pembangunan pedesaan.
  • Dia membandingkan pedesaan dengan pedesaan, dan pedesaan tidak dilihat sebagai tahap sebelumnya ke perkotaan.
  • Hubungan dengan lingkungan itu penting.
  • Mungkin ada eksploitasi besar-besaran terhadap tanah yang disebabkan oleh monokultur.
  • Ada investasi industri dan modal yang lebih besar yang berasal dari luar daerah.
  • Bisnis keluarga memiliki bobot yang lebih ringan.
  • Ada pembangunan infrastruktur fisik dan pelayanan.
  • Tingkat pendapatan terus lebih rendah dibandingkan dengan pusat-pusat perkotaan.
  • Interaksi dan integrasi yang lebih besar antara ruang pedesaan dan perkotaan.

 

Pengertian Wilayah Pedesaan dan Perkotaan

You May Also Like

About the Author: Literasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.