Ringkasan 30 Cabang Kimia dan Penjelasannya

30 Cabang Kimia

Sejarah umat manusia terkait erat dengan bagaimana Kimia telah berkembang dan penemuan yang tak terhitung banyaknya yang telah dibuat dalam disiplin ini. Kemajuan dalam ilmu ini selalu membawa serta kemajuan teknologi, sosial dan budaya yang besar, yang telah melahirkan masyarakat seperti yang kita kenal sekarang.

Perkembangan kimia nuklir, penggunaan bahan bakar fosil, penciptaan obat-obatan adalah beberapa penemuan kimia yang signifikan bagi masyarakat kita, meskipun mungkin penemuan kimia terbesar adalah api.

30 Cabang Kimia

Meskipun manusia telah menghabiskan 800.000 tahun mencoba memahami bagaimana materi berinteraksi satu sama lain dalam bentuk reaksi, perlu dicatat bahwa Kimia, sebagai ilmu resmi, muncul pada tahun 1661 berkat sebuah buku yang diterbitkan oleh Robert Boyle berjudul “The skeptis chemist : atau keraguan dan paradoks kemo-fisik”. Sejak itu , disiplin ini telah memperluas pengetahuannya, memiliki aplikasi untuk semua yang dapat kita bayangkan : plastik, vaksin, konstruksi, obat-obatan dan farmasi, pemurnian air…

Karena banyaknya aplikasi ilmu yang mempelajari komposisi, struktur, dan sifat materi, maka Kimia perlu dibagi menjadi beberapa cabang, yang masing-masing berfokus pada aspek tertentu dan penerapan pengetahuan materi dan interaksinya. .antara zat. Bagian berikut adalah 30 cabang kimia yang paling terkenal.

1. Kimia Organik

Kimia organik adalah cabang yang menyatukan kimia dengan biologi . Cabang ini mempelajari senyawa dengan atom karbon, yang menentukan keberadaan bahan organik. Kimia organik memungkinkan kita untuk mengetahui komposisi kimia organisme dan memahami sifat reaksi kimia yang terjadi di dalam makhluk hidup. Karbohidrat, asam lemak, protein dan vitamin, di antara molekul berbasis karbon lainnya, adalah objek studi dalam kimia organik.

2. Kimia Anorganik

Kimia anorganik dapat dipahami sebagai cabang ilmu kimia yang berlawanan dengan kimia organik . Cabang ini mempelajari semua zat yang tidak mengandung karbon di antara komponen utamanya atau yang bukan bagian dari kehidupan, seperti halnya kebanyakan mineral dan logam. Dengan kata lain, kimia anorganik mempelajari semua materi yang tidak hidup atau tidak berasal dari sesuatu yang telah hidup.

3. Biokimia

Biokimia berkaitan erat dengan kimia organik, karena kedua disiplin ilmu tersebut menggabungkan aspek kimia dengan aspek biologi. Cabang Kimia ini bertanggung jawab untuk mempelajari sifat reaksi kimia yang terjadi di dalam organisme hidup . Dalam kasus khususnya, ia berfokus pada mengetahui mekanisme seluler dan molekuler yang melaluinya metabolisme berlangsung.

4. Kimia Analitik

Kimia analitik adalah disiplin ilmu yang, melalui penggunaan metode dan prosedur deteksi kimia dan fisika, menganalisis komposisi berbagai senyawa yang dapat ditemukan di alam . Cabang kimia ini memungkinkan kita untuk mengetahui apa saja komponen zat apa pun.

5. Kimia Farmasi

Kimia farmasi adalah cabang yang memungkinkan pengembangan zat obat berkat pengetahuan mendalam tentang tindakan fisiologis yang terjadi ketika molekul tertentu berinteraksi dalam tubuh kita. Berkat kimia farmasi, kita memiliki obat-obatan, obat-obatan, vaksin, dan zat lain yang dirancang dengan tujuan mencegah atau mengobati penyakit.

6. Kimia Obat

Kimia obat erat kaitannya dengan farmasi. Disiplin ini didasarkan pada pemberian zat kimia tertentu untuk mengobati dan menyembuhkan penyakit . Ini berbeda dari obat-obatan karena tidak terlalu fokus pada pencegahan, tetapi langsung pada mengobati dan menghilangkan gejala yang terkait dengan kondisi medis.

Selain itu, meskipun obat-obatan adalah pilihan pertama, cabang ini juga mempelajari kemungkinan meresepkan obat-obatan tertentu jika mereka memiliki kekuatan terapeutik yang terbukti (misalnya, ganja obat ).

7. Kimia Makanan

Kimia makanan adalah disiplin ilmu yang memungkinkan untuk menemukan aplikasi kimia dalam industri makanan .

Cabang ini bertanggung jawab atas pengembangan zat untuk mencegah kerusakan makanan dan penciptaan zat yang dapat meningkatkan rasa, itulah sebabnya kimia makanan sangat penting dalam industri makanan.

8. Kimia industri

Kimia industri adalah disiplin ilmu yang mempelajari bagaimana kita dapat mengubah materi menjadi produk yang dapat bermanfaat bagi masyarakat .

Cabang kimia ini mencari cara untuk mengubah bahan mentah menjadi bahan baru yang memiliki kegunaan tertentu. Ada banyak aplikasi kimia industri dalam masyarakat kita dan semua industri di dunia didasarkan pada disiplin ini.

9. Fisikokimia

Kimia fisik, seperti namanya, adalah disiplin ilmu yang menggabungkan pengetahuan fisika dan kimia . Cabang ini bertugas mempelajari proses-proses di mana kedua ilmu ini bercampur, karena ada proses kimia di mana proses fisik juga terjadi. Termodinamika dan proses listrik, untuk memberikan beberapa contoh, adalah objek studi dalam disiplin ini.

10. Astrokimia

Astrokimia adalah disiplin ilmu yang bertanggung jawab untuk mempelajari reaksi yang terjadi pada benda langit . Cabang kimia ini bertanggung jawab untuk menganalisis sifat-sifat kimia planet, komet, asteroid, bintang, galaksi, ruang hampa udara…

11. Fotokimia

Fotokimia adalah cabang kimia yang mempelajari interaksi antara atom yang menghasilkan fenomena cahaya, serta sisa radiasi elektromagnetik . Ini pada dasarnya menghubungkan kimia dengan studi energi cahaya.

12. Geokimia

Geokimia adalah disiplin kimia yang mempelajari komposisi dan interaksi yang terjadi antara mineral di planet kita . Ini dapat dianggap sebagai cabang dalam kimia anorganik.

13. Nanokimia

Nanokimia adalah disiplin ilmu kimia yang bertanggung jawab atas pengembangan dan studi objek yang sangat kecil, berdimensi nanoscopic . Ini adalah ilmu yang sangat menjanjikan, karena dalam waktu yang tidak terlalu lama akan mulai memberikan dampak yang sangat besar di bidang-bidang seperti teknologi dan kedokteran.

14. Elektrokimia

Elektrokimia adalah disiplin ilmu yang mempelajari hubungan antara listrik dan kimia . Ini bertanggung jawab untuk menganalisis bagaimana reaksi kimia dapat menghasilkan fenomena listrik dan, juga, bagaimana energi listrik dapat memulai reaksi kimia.

15. Kimia Nuklir

Kimia nuklir mempelajari reaksi yang terjadi di dalam inti atom . Ini mempelajari baik reaksi yang terjadi secara alami, seperti fusi yang terjadi di dalam bintang, maupun yang diinduksi secara buatan, seperti fisi dan fusi untuk mendapatkan energi dari pembangkit listrik tenaga nuklir.

16. Petrokimia

Petrokimia adalah cabang kimia yang mempelajari transformasi apa yang diperlukan untuk mengubah hidrokarbon , seperti minyak, batu bara atau gas alam (bahan bakar fosil), menjadi bahan bakar atau produk seperti plastik.

17. Kimia Teoritis

Kimia teoretis adalah istilah umum untuk merujuk pada seperangkat disiplin ilmu yang berusaha memprediksi fenomena kimia dari sudut pandang teoretis murni, yaitu, tanpa menggunakan jalur eksperimental .

Cabang-cabang ini dibantu oleh model dan perkiraan matematis dan dari hukum fisika untuk menjelaskan proses kimia yang tidak dapat ditunjukkan secara eksperimental dengan cara yang tersedia saat ini.

18. Kimia Komputasi

Kimia komputasi adalah cabang kimia yang aneh. Seperti namanya, itu sangat dekat dengan pemrograman dan, pada kenyataannya, ia berusaha mengembangkan program komputer yang mampu memecahkan masalah kimia yang ditimbulkan oleh cabang-cabang teoretis kimia.

19. Kimia Kuantum

Kimia kuantum adalah cabang yang dapat kita sertakan dalam kimia teoretis. Ini bertanggung jawab untuk memprediksi interaksi kimia yang terbentuk di dunia kuantum, pada tingkat partikel subatomik seperti elektron, neutron, proton, quark, gluon, hadron…

20. Kimia Lingkungan

Kimia lingkungan berfokus pada dampak senyawa kimia di alam , baik yang berdampak secara alami maupun yang telah dilepaskan oleh manusia.

21. Magnetokimia

Magnetokimia adalah disiplin kimia yang mempelajari sifat-sifat zat dengan gaya magnet , selain mencari aplikasi berdasarkan tidak hanya pada magnet ini tetapi juga memanfaatkan sifat listrik dan optiknya.

22. Neurokimia

Neurokimia adalah cabang yang tercakup dalam biokimia . Disiplin ini berfokus pada mempelajari reaksi kimia yang terjadi di sistem saraf kita , terutama di pusat. Dengan demikian, neurokimia mempelajari dan menganalisis sifat dan efek neurotransmiter, hormon, dan obat- obatan di otak kita.

23. Kimia Hijau

Kimia hijau adalah ilmu yang berfokus pada pengembangan zat kimia dan menggunakannya dalam proses yang difokuskan untuk menghilangkan zat lain yang berbahaya bagi ekosistem. Artinya, kimia hijau adalah cabang kimia yang bertanggung jawab untuk memperbaiki pencemaran lingkungan.

24. Kimia Kelautan

Kimia kelautan mempelajari komposisi kimia dari setiap massa besar air asin, dengan kata lain, laut dan samudra .

Badan ini juga bertugas menganalisis dampak yang ditimbulkan umat manusia terhadap dunia kelautan, dan berupaya menemukan cara untuk melestarikan dan memelihara samudra dan laut agar dapat terus menjadi tempat ideal bagi kehidupan laut untuk terus hidup.

25. Kimia Organologam

Kimia organologam adalah disiplin ilmu yang berfokus pada studi tentang komposisi dan sifat semua zat yang memiliki setidaknya satu karbon dan satu atom logam .

26. Spektroskopi

Spektroskopi adalah cabang yang mempelajari sifat kimia yang menentukan bahwa suatu objek memancarkan satu atau lain jenis radiasi. Harus dipahami bahwa semua materi memancarkan, dalam satu atau lain cara, radiasi elektromagnetik , yang mungkin dalam bentuk cahaya tampak atau radiasi seperti sinar X, gamma, inframerah. Spektroskopi memiliki sebagai objek studi analisis dan pengukuran jenis radiasi.

27. Kimia Polimer

Kimia polimer mempelajari bagaimana polimer dapat dibuat dari penyatuan komponennya, monomer . Disiplin ini menganalisis cara molekul kompleks terbentuk dari yang lebih sederhana, sesuatu yang dapat memiliki banyak aplikasi baik di dunia industri maupun di dunia biomedis, karena protein adalah contoh biologis molekul yang dibentuk oleh penyatuan monomer, dalam kasus Anda. asam amino.

28. Kimia Makromolekul

Kimia makromolekul mempelajari komposisi dan sifat makromolekul . Molekul-molekul ini adalah gabungan dari beberapa molekul dan, sebagai akibatnya, mereka memiliki ukuran yang besar. Beberapa molekul yang menjadi objek kajian kimia makromolekul adalah karbohidrat, protein, polimer buatan, lemak dan plastik.

29. Kimia Supramolekul

Kimia supramolekul adalah disiplin kimia yang mempelajari interaksi yang terjadi antar molekul , terutama yang berkaitan dengan ikatan molekul. Cabang Kimia ini memungkinkan mengetahui apa dasar untuk mensintesis makromolekul buatan.

30. Kimia Preparatif

Kimia preparatif adalah cabang kimia yang paling dapat diterapkan, karena bertanggung jawab untuk mempelajari prosedur laboratorium yang diperlukan baik untuk memurnikan maupun untuk menyiapkan zat.

 

Ringkasan 30 Cabang Kimia dan Penjelasannya

You May Also Like

About the Author: Literasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.