Cara Menghitung Produktivitas Suatu Perusahaan

Produktivitas Suatu Perusahaan

Produktivitas adalah aspek yang memungkinkan kita mengetahui bagaimana kinerja perusahaan . Melalui indikator ini dapat diketahui apakah organisasi berjalan sesuai rencana dan apakah ada pembagian tugas yang memadai di antara anggota perusahaan.

Dari psikologi kerja diketahui bahwa untuk meningkatkan produktivitas maka organisasi perlu menyediakan seperangkat elemen.

Tidak hanya aspek material yang memungkinkan untuk mencapai produksi barang dan jasa secara lebih efisien, tetapi juga kesejahteraan pekerja dan lingkungan di mana mereka melakukan pekerjaan mereka.

Hari ini kita akan melihat apa yang mempengaruhi produktivitas perusahaan menurut psikologi organisasi, selain menjelaskan bagaimana menghitung indikator ini melalui sebuah contoh.

Apa yang mempengaruhi produktivitas perusahaan?

Psikologi kerja telah menunjukkan dan membantu untuk memahami bahwa perusahaan, kantor, pabrik, dan tempat kerja lainnya lebih dari sekadar ruang di mana pekerja melakukan pekerjaannya.

Bagaimana tempat-tempat ini diatur secara fisik, hubungan dengan pekerja lain, fasilitas yang ada saat menjalankan fungsinya di perusahaan, di antara banyak aspek lainnya, adalah kunci untuk memahami seberapa efisien perusahaan dan seberapa produktifnya. .

1. Faktor sosial

Salah satu aspek yang sering diabaikan oleh banyak pengusaha adalah hubungan antar pekerja. Manusia adalah makhluk sosial, oleh karena itu ia perlu berinteraksi dengan orang lain. Tempat kerja tidak terkecuali. Dinamika relasional yang benar dapat menyiratkan bahwa pekerja pergi bekerja dengan motivasi , karena pergi ke kantor atau pabrik tidak hanya berarti pergi bekerja, tetapi juga melihat rekan kerja mereka dengan siapa mereka dapat berbagi momen menyenangkan.

Di tempat kerja di mana ada hubungan kerja murni antar karyawan, tanpa diketahui namanya, atau bahkan permusuhan, itu bisa sangat merugikan organisasi. Hal ini berdampak negatif pada produktivitas perusahaan, karena karyawan tidak akan memberikan yang terbaik dan bahkan akan merasa lelah begitu mereka masuk kantor.

2. Faktor psikologis/motivasi

Faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah suasana hati karyawan . Seseorang yang sedang mengalami situasi yang buruk tidak akan datang untuk bekerja dengan nyaman. Hal ini tidak hanya akan mempengaruhi tingkat produktivitas individu, tetapi juga dapat mempengaruhi orang lain, menyebarkan keputusasaan umum dan pesimisme.

Idealnya perusahaan, ketika menemukan situasi seperti ini, adalah menawarkan orang yang sedang mengalami masa sulit untuk pergi ke psikolog atau mengambil cuti beberapa hari jika masalahnya sangat serius. Dengan demikian, Anda dapat kembali dengan lebih banyak energi dan dengan sikap yang lebih memotivasi.

3. Organisasi dan kepemimpinan

Produktivitas suatu organisasi sangat tergantung pada bagaimana berbagai jenis pekerja diorganisasikan . Ada karyawan yang berperan sebagai leader , ada yang sebagai driver di perusahaan, ada yang memfasilitasi komunikasi, dan masih banyak lagi tipe lainnya. Distribusi yang baik dari jenis karyawan ini, dengan mempertimbangkan tingkat pelatihan mereka dan spesialisasi mereka, akan memungkinkan tingkat produktivitas maksimum diperoleh dalam organisasi.

Misalnya, Anda dapat mempekerjakan orang yang tahu banyak tentang akuntansi, tetapi jika orang ini tidak memiliki keterampilan kepemimpinan, tidak tepat untuk menempatkannya sebagai manajer di perusahaan. Dengan demikian, kepribadian merupakan aspek lain yang mempengaruhi dinamika produksi yang baik dalam organisasi.

4. Lingkungan kerja

Lingkungan kerja seringkali diremehkan, namun ternyata menjadi hal mendasar dalam kesejahteraan karyawan . Lingkungan kerja dipahami sebagai hubungan antara lingkungan fisik dan emosional pekerja. Aspek sederhana seperti warna dinding, suhu ruangan, tingkat pencahayaan, antara lain, dapat membuat perbedaan antara tempat kerja yang menyenangkan dan menyenangkan dan tempat di mana Anda tidak nyaman, berharap pekerjaan selesai. secepatnya.

Bagaimana cara menghitung produktivitas?

Setiap perusahaan dikelola melalui proses, yang didalamnya terdapat input dan output.

Yang dimaksud dengan input adalah tenaga kerja perusahaan, uang yang dikeluarkan, sumber daya dan mesin yang digunakan, energi yang dibutuhkan, waktu yang digunakan dan, pada dasarnya, segala sesuatu yang telah diinvestasikan dalam proses tersebut. Sebaliknya, output atau keluaran adalah hasil dari proses, yaitu barang yang diperoleh, jasa yang ditawarkan dan penjualan.

Produktivitas, secara matematis, bertanggung jawab untuk mengukur hubungan antara output dan input . Pada dasarnya merupakan hasil pembagian antara keluaran yang diperoleh dari proses dan masukan yang dibalik untuk menghasilkan keluaran tersebut.

Rumus untuk menghitung produktivitas

Produktivitas tenaga kerja adalah hubungan antara output dan sumber daya manusia, yaitu personel yang terlibat dalam produksi produk atau penyediaan layanan.

Pada dasarnya ini akan menjadi rumus:

Output / input = produktivitas

  • Input: unit faktor tenaga kerja yang digunakan.
  • Output: Produksi yang diperoleh.

Contoh

Untuk lebih memahami konsep ini, contohnya sebagai berikut:

Usaha laundry telah mencuci 100 jas dalam seminggu, membayar karyawannya $10 per jam, bekerja 56 jam:

Untuk menemukan produktivitas tenaga kerja dalam hal tenaga kerja dan biaya tenaga kerja, dua perhitungan akan dilakukan.

Produktivitas tenaga kerja dalam jam akan menjadi:

Produktivitas = 100 setelan / 56 jam = 1,78 setelan/jam

Nilai 1,78 mengacu pada jumlah jas yang dibersihkan per jam di perusahaan ini, nilai ini adalah produktivitas tenaga kerja.

Produktivitas dengan mempertimbangkan biaya tenaga kerja adalah:

56 jam x $10/jam = $560

Produktivitas = 100 setelan / $560 = 0,178 setelan/$

Ini berarti bahwa untuk setiap dolar yang diinvestasikan dalam tenaga kerja, 0,178 setelan telah dibersihkan .

Contoh dengan lebih banyak faktor

Contoh sebelumnya hanya memperhitungkan uang yang diinvestasikan per pekerja. Sekarang mari kita lihat satu di mana lebih banyak faktor diperhitungkan, yang memungkinkan kita untuk mengetahui secara lebih akurat tingkat produktivitas perusahaan.

Perusahaan susu, di mana ada 10 pekerja yang bekerja 8 jam setiap hari. Masing-masing dari mereka menghasilkan sekitar 20.000 yoghurt per hari yang mereka jual dengan harga 1,25 per hari.

Ada 40 mesin yang digunakan untuk membuat yogurt dan sekitar 10.000 liter susu dibutuhkan sebagai bahan baku. Para pekerja dibayar $10 per jam, biaya mesin sekitar $20 per hari untuk pemeliharaan bersama dan biaya susu $1,50 per liter.

Untuk menghitung indeks produktivitas dalam hal ini, kita akan melakukan rumus berikut:

Produktivitas = 20.000 yogurt x $1,25/yogurt / (10 pekerja x ($10/jam x 8 jam/hari) + $20 untuk perawatan + (10.000 x $1,50/liter susu)) = 1,6

Nilai yang diperoleh menunjukkan produktivitas. Nilai lebih besar dari 1 berarti ada produktivitas positif, dan kurang dari angka ini negatif.

 

Cara Menghitung Produktivitas Suatu Perusahaan

You May Also Like

About the Author: Literasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.