Kegiatan Ekonomi Negara di Sektor primer, Sekunder dan Tersier

Kegiatan Ekonomi Negara

Sektor primer, sekunder dan tersier adalah kategori utama kegiatan ekonomi di suatu negara. Sektor primer meliputi kegiatan yang berkaitan dengan perolehan sumber daya alam, seperti pertanian dan perikanan.  Sektor sekunder atau industri bertanggung jawab atas transformasi sumber daya dari sektor primer, seperti industri tekstil dan mobil. Sektor tersier mencakup penyediaan jasa, seperti perdagangan.

Sektor primer, Sekunder dan Tersier Ekonomi Negara

Tingkat perkembangan ekonomi suatu negara berkaitan dengan sektor-sektor yang ada. Misalnya, di negara berkembang atau terbelakang, mayoritas penduduk yang mampu bekerja terkonsentrasi di sektor primer. Sedangkan pada masyarakat dengan tingkat pembangunan yang tinggi, sektor tersier mendominasi, diikuti oleh sektor sekunder.

Klasifikasi ini dibuat antara tahun 1930 dan 1940 oleh Alan Fisher dan Colin Clark untuk memfasilitasi perbandingan antar negara dan bagaimana ekonomi mereka berkembang.

Sektor
Primer
Sektor
Sekunder
Sektor
Tersier
Definisi Sektor ekonomi yang meliputi kegiatan untuk memperoleh sumber daya dari alam. Area ekonomi di mana transformasi bahan mentah menjadi produk jadi terjadi. Bidang kegiatan yang bertanggung jawab untuk mendistribusikan dan memperdagangkan barang dan jasa.
Ruang geografis Itu tergantung pada geografi dan iklim. Terlepas dari geografi. Terlepas dari geografi.
Cara terkait dengan alam Berasal dari sektor primer Berasal dari sektor sekunder
Kegiatan Budidaya, panen, ekstraksi dan memperoleh bahan baku
  • Transformasi bahan baku
  • manufaktur dan pemrosesan
  • Penjualan dan promosi produk yang dielaborasi
  • penyediaan layanan
Penduduk yang bekerja Zona pedesaan Daerah pedesaan atau perkotaan Daerah perkotaan
contoh tanaman jagung

peternakan sapi

menangkap memancing

Pembukaan hutan untuk kayu

perakitan mobil

pembangunan real estat

Pembuatan kain dan pakaian

Produksi minuman kemasan

penata rambut

Restoran

Klinik dan rumah sakit

Toko dan kantor

Sektor primer

Sektor primer adalah sektor ekonomi yang mengelompokkan semua kegiatan yang berkaitan dengan ekstraksi sumber daya alam. Ini bertugas menyediakan makanan untuk penduduk dan bahan baku yang akan digunakan di sektor sekunder.

Secara umum, negara-negara berkembang terutama bergantung pada kegiatan utama mereka, terutama kegiatan pertanian, sementara negara-negara maju mempekerjakan lebih sedikit tenaga kerja di sektor ini. Sebagai contoh, di Meksiko, budidaya jagung dan tebu menyumbang lebih dari 50% produksi pada 2019.

Sektor primer dicirikan oleh:

  • Tergantung pada geografi dan iklim : kegiatan yang dapat dilakukan di sektor primer ditentukan oleh tempat dan iklim. Misalnya, budidaya mangga terbatas di daerah tropis, sedangkan apel ditanam di daerah beriklim sedang.
  • Terikat dengan alam : Sumber daya diperoleh langsung dari alam. Misalnya, penangkapan ikan dilakukan di laut, samudera atau sungai, sedangkan hasil pertanian berasal dari dalam tanah.
  • Mengembangkan kegiatan untuk memperoleh bahan baku : ini termasuk budidaya tanaman untuk pengumpulan buah-buahan, sayuran, kayu, serat, ekstraksi hewan untuk produksi daging dan kulit, susu dan turunannya.
  • Dikembangkan oleh penduduk pedesaan : kegiatan sektor primer terkonsentrasi di pedesaan yang penduduknya rendah dan berpendidikan rendah.

Contoh kegiatan sektor primer adalah:

  • Pertanian : budidaya jagung untuk makanan manusia dan hewan, budidaya zaitun untuk minyak, budidaya kapas untuk kain.
  • Peternakan : beternak sapi untuk produksi susu dan keju, beternak domba untuk wol.
  • Perikanan : tangkap, pukat, laut lepas, pemancingan tuna, budidaya salmon.
  • Eksploitasi hutan : budidaya cedar untuk kayu, budidaya rami untuk kertas, budidaya pinus untuk mebel.

Sektor sekunder

Sektor sekunder meliputi kegiatan ekonomi yang melibatkan transformasi bahan mentah menjadi produk jadi, produksi energi dan konstruksi. Hal ini dilakukan melalui proses industri yang membutuhkan energi dan dapat didirikan di wilayah manapun.

Pertambangan diklasifikasikan dalam sektor sekunder, meskipun kadang-kadang cocok dengan sektor primer karena merupakan kegiatan ekstraktif.

Secara umum, negara-negara kurang berkembang mempekerjakan kurang dari 20% penduduknya di sektor sekunder. Di antara negara-negara industri yang paling kita dapat menyebutkan Cina, Korea Selatan, Hong Kong, Malaysia, India dan Taiwan di Asia, Amerika Serikat, Meksiko, Chili dan Brasil di Amerika, Jerman dan Swiss di Eropa.

Sektor sekunder dicirikan oleh:

  • Tidak bergantung pada wilayah geografis atau iklim : pabrik dapat dipasang secara praktis di mana saja, di pedesaan, di kota atau di pinggiran kota. Dengan kata lain, pabrik mobil dapat ditempatkan di ruang fisik mana pun di mana bahan mentah tiba untuk diubah.
  • Berkembang baik di pedesaan maupun perkotaan : kegiatan dapat dilakukan di perkotaan, di mana pabrik-pabrik kecil didirikan, atau di pedesaan.
  • Mengubah bahan mentah : susu diubah menjadi keju atau mentega di perusahaan susu, kapas diubah menjadi benang dan kain.
  • Menjadi otomatis : industrialisasi memungkinkan banyak kegiatan di sektor ini dilakukan dengan mesin, mempercepat dan meningkatkan efisiensi produksi.

Contoh kegiatan sektor sekunder:

  • Industri minyak : eksploitasi, pemurnian, perpipaan dan penyimpanan minyak dan turunannya, petrokimia.
  • Industri tekstil : alat tenun, pabrik pakaian, pembuatan benang.
  • Industri otomotif : jalur perakitan, kompleks mesin, dan pengecoran
  • Industri elektronika : perakitan peralatan elektronik dan peralatan rumah tangga, peralatan medis, alat ukur.

Sektor tersier

Sektor tersier mengelompokkan kegiatan ekonomi yang berkaitan dengan distribusi dan pemasaran produk-produk yang dibuat oleh sektor sekunder dan penyediaan layanan kepada konsumen. Dengan kata lain, sektor ini menawarkan produk dan barang dagangan pada langkah terakhir produksi.

Berbeda dengan sektor primer dan sekunder, sektor tersier merupakan kelompok kegiatan yang sangat heterogen. Ini termasuk penata rambut, dokter, pedagang, penyapu, antara lain.

Sektor tersier mendominasi di negara-negara maju. Misalnya, di Spanyol, lebih dari 60% populasi aktif berada di sektor jasa dari 2008 hingga 2021.

Sektor tersier dicirikan oleh:

  • Tidak bergantung pada wilayah geografis : letak geografis tidak menentukan kinerja kegiatan di sektor ini.
  • Berkonsentrasi pada daerah perkotaan : sebagai kegiatan yang menawarkan layanan kepada penduduk
  • Pemasaran Barang Jadi : Penjual mempromosikan produk kepada konsumen.
  • Memberikan jasa : orang dengan atau tanpa pelatihan khusus menawarkan untuk melakukan kegiatan tertentu kepada orang lain, misalnya seorang penata rambut melakukan potong rambut atau gaya rambut dengan imbalan pembayaran.

Contoh kegiatan di sektor tersier:

  • Perdagangan : pusat perbelanjaan, supermarket, toko buku, pertokoan.
  • Transportasi : bandara, pelabuhan, terminal bus.
  • Pariwisata : biro perjalanan, hotel dan kompleks hotel,
  • Jasa keuangan : bank, rumah pertukaran, asuransi.
  • Pelayanan kesehatan : rumah sakit, klinik, oftalmologi, kedokteran gigi,
  • Layanan hiburan : teater, bioskop, taman hiburan.

 

Ekonomi Negara Sektor primer, Sekunder dan Tersier

You May Also Like

About the Author: Literasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.