Jenis Klasifikasi Bidang Usaha Bisnis

Klasifikasi Bidang Usaha Bisnis

Lini atau bidang usaha adalah konsep yang digunakan untuk menunjuk jenis kegiatan produktif dan ekonomi yang dimiliki perusahaan. Dengan kata lain, ini berfungsi untuk mengklasifikasikan berbagai bidang pekerjaan dan bisnis organisasi dengan karakteristik ini, meskipun ada beberapa kriteria untuk membuat klasifikasi ini.

Pada artikel ini kita akan melihat secara rinci apa sebenarnya bidang usaha atau lini bisnis dan apa karakteristik utamanya, dengan beberapa contoh.

Omzet Perusahaan

Segala sesuatu yang berhubungan dengan dunia bisnis bisa tampak sangat kompleks, penuh dengan faktor yang harus diperhitungkan, elemen yang terlibat dan perubahan di pasar. Dan ini sebagian benar, terutama di dunia dengan ekonomi yang mengglobal seperti sekarang ini.

Namun, ada cara untuk menyederhanakan kegiatan produktif dan ekonomi ini, agar lebih mudah dipahami. Konsep lini bisnis perusahaan banyak membantu dalam hal ini, karena memungkinkan kita untuk mengklasifikasikan dan membedakan berbagai cara operasi yang dimiliki oleh jenis organisasi ini .

Kita dapat memahami apa itu lini bisnis melalui definisi ini: siklus aktivitas yang dimulai dari berinvestasi dalam sumber daya dan personel hingga bekerja, hingga memperoleh pendapatan melalui perdagangan dengan apa yang dihasilkan atau dihasilkan, dan itu ditentukan oleh jenis bisnis di dalamnya. di mana dinamika pengeluaran dan keuntungan ini terjadi.

Secara lebih ringkas, lini bisnis adalah jenis kegiatan di mana perusahaan didedikasikan untuk mencoba memperoleh keuntungan .

Misalnya, jika sebuah perusahaan menjual komputer, baik proses pembelian bahan yang diperlukan dan personel yang mampu mengerjakannya, serta proses memperoleh pendapatan dari kegiatan ini, dikondisikan oleh jenis pasar dan bisnis di mana perusahaan itu menjual komputer. beroperasi dimana organisasi ini berada.

Tetapi karena penjelasan ini saja mungkin tampak terlalu abstrak dan umum, mari kita lihat apa yang menjadi giliran utama perusahaan untuk lebih memahami konsep tersebut.

Jenis Bidang Usaha

Meskipun ada cara berbeda untuk membedakan antara lini bisnis, klasifikasi utama menetapkan kategori utama ini: bidang industri, bidang usaha, dan bidang layanan .

Di sisi lain, sangat mungkin bahwa perusahaan yang sama memiliki beberapa lini bisnis yang sedang berjalan dan berkembang kurang lebih secara mandiri. Kita akan lihat nanti bagaimana ini bekerja.

Tentu saja, apa yang kita kenal sekarang sebagai lini bisnis bukanlah pilihan yang dapat dipilih oleh organisasi mana pun terlepas dari konteksnya. Dan itu adalah bahwa lini bisnis adalah produk dari perkembangan sejarah masyarakat manusia, dan begitu juga kepentingan relatif dari satu atau beberapa lini bisnis di wilayah atau negara tertentu.

Mereka juga tidak ada dalam ruang hampa (serangkaian kemajuan sosial dan teknologi harus terjadi agar mereka muncul) juga tidak memiliki nilai dengan sendirinya, di luar apa yang dapat diberikan oleh para ekonom, warga negara, politisi, pengusaha, dll.

Mari kita lihat lebih detail apa saja bidang usaha perusahaan tersebut.

1. Bidang Usaha industri

Perusahaan di bidang industri berdedikasi untuk menciptakan produk bernilai tambah dari pengolahan bahan baku (diambil dari lingkungan alam). Artinya, mereka berpartisipasi di beberapa titik dalam rantai produksi yang mengarah pada penciptaan produk manufaktur yang cocok untuk dijual .

Ada dua cara untuk memperoleh penghasilan di bidang pekerjaan ini: menjual ke konsumen akhir, atau menjual ke entitas lain yang berpartisipasi dalam salah satu mata rantai produktif.

Ketika produk dijual langsung ke konsumen (misalnya, kasur baru), itu merupakan bagian dari barang konsumsi, sedangkan jika dijual ke perusahaan lain yang akan terus memprosesnya (misalnya, papan kayu yang dipotong) atau gunakan untuk memproses produk lain (mesin pemotong kayu), kita berbicara tentang barang produksi.

Di sisi lain, perusahaan industri dapat dibagi menjadi kegiatan berikut .

Perusahaan pertanian

Bagian dari bisnis industri ini difokuskan pada peternakan, pertanian dan perikanan, dan oleh karena itu mereka sangat penting dalam memenuhi kebutuhan subsisten penduduk pada umumnya.

Perusahaan manufaktur

Perusahaan manufaktur berdedikasi untuk memproses produk untuk memberi nilai tambah dengan memodifikasinya atau menggabungkannya dengan elemen lain . Misalnya, pabrikan mobil termasuk dalam kategori ini, serta pabrik cat, pabrik batu bata, dll.

Perusahaan ekstraktif

Organisasi-organisasi sektor bisnis industri ini didedikasikan untuk mengekstraksi sumber daya alam (bukan makhluk hidup) dari tempat-tempat di mana mereka tersedia di alam , terlepas dari apakah itu sumber daya terbarukan atau tidak terbarukan. Misalnya, kegiatan pertambangan, ekstraksi minyak atau pembangkit listrik termasuk dalam kategori ini.

2. Bidang Usaha Jasa

Perusahaan yang termasuk dalam kategori ini tidak menghasilkan uang dengan menyediakan produk tertentu, tetapi dengan melakukan tindakan yang menguntungkan pelanggan. Layanan ini dapat ditawarkan kepada individu atau organisasi lain .

Misalnya, di sini kita menemukan sektor pendidikan, kesehatan, rekreasi, dll.

Ini adalah salah satu lini bisnis yang paling mudah berubah dan fleksibel, karena dapat menghasilkan layanan yang praktis tidak terbatas dalam hal keragamannya: kebutuhan baru akan layanan inovatif atau kreatif selalu muncul.

3. Bidang Usaha Komersial

Lini bisnis komersial didedikasikan untuk menempatkan penjual dan pembeli dalam kontak , yaitu nilai tambah didasarkan pada kemungkinan pertukaran uang untuk barang atau jasa.

Organisasi yang didedikasikan untuk bidang ini dapat diklasifikasikan, pada gilirannya, ke dalam kategori ini:

Grosir

Sebagian besar perusahaan membeli dan menjual barang dagangan dalam jumlah besar, sehingga sangat umum bahwa mereka berfokus pada penjualan bukan kepada konsumen akhir, tetapi kepada perantara lain .

Pengecer

Perusahaan ritel biasanya menjual barang dagangan dalam unit kecil, dan biasanya berhubungan langsung dengan konsumen akhir, dengan siapa mereka berdagang.

Agen komisi

Agen komisi tidak membeli apa yang mereka jual kepada pelanggan; Mereka hanya mendapatkan komisi dari keuntungan jika mereka melakukan penjualan , sehingga keterlibatan mereka dalam rantai produksi lebih sedikit daripada dua sebelumnya.

Organisasi dengan lebih dari satu aktivitas

Seperti yang telah kita antisipasi sebelumnya, suatu entitas ekonomi dapat terlibat dalam lebih dari satu lini bisnis perusahaan. Dalam hal ini, kita dapat membedakan antara kegiatan utama, kegiatan sekunder, dan kegiatan tambahan .

Aktivitas utama

Bagian dari bisnis ini adalah inti dari organisasi, dan merupakan sumber pendapatan utama.

Aktivitas sekunder

Kegiatan sekunder adalah cara memperoleh keuntungan yang melengkapi yang pertama , dan yang bersifat eksplorasi; Seringkali, saham ini diinvestasikan dengan asumsi probabilitas tinggi bahwa profitabilitas tidak akan diperoleh, untuk mendiversifikasi kegiatan ekonomi perusahaan dan memberikan stabilitas. Jika aktivitas sekunder gagal, sisanya dapat terus memungkinkan organisasi untuk terus eksis atau bahkan tumbuh.

Kegiatan pembantu

Kegiatan ini merupakan kebutuhan untuk mempertahankan beberapa proses produktif dari dua sebelumnya . Misalnya, jika perusahaan video game membuat game yang memerlukan perangkat periferal yang terpasang ke pengontrol, produksi dan penjualan produk tersebut merupakan aktivitas tambahan.

 

Jenis Klasifikasi Bidang Usaha Bisnis

You May Also Like

About the Author: Literasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.