Arti Singkatan CEO, CTO, CIO, CFO, COO, CCO, CMO

posisi senior perusahaan

Dunia bisnis bisa menjadi membingungkan karena neologisme dan istilah teknis (kadang-kadang sengaja dibuat-buat) yang digunakan di dalamnya. Namun, ada “etiket” tertentu yang, terlepas dari apakah itu lebih atau kurang rumit untuk dipahami, harus diketahui dengan baik karena popularitas dan kepentingannya di lingkungan kerja.

Ini adalah kasus akronim seperti CEO, CTO, CIO, CFO, COO, CCO, CMO yang merupakan singkatan dari sebutan dalam bahasa Inggris yang digunakan untuk merujuk pada beberapa pekerjaan terpenting dalam suatu organisasi.

Akronim utama dari posisi senior perusahaan dan artinya

Di bawah ini kami akan meninjau secara singkat kumpulan akronim ini dan melihat profesional seperti apa yang mereka rujuk . Kita juga akan melihat tanggung jawab dan kompetensi utama yang harus dimiliki oleh orang-orang yang menduduki posisi tersebut.

1. CEO (Chief Executive Officer)

Arti dari Chief Executive Officer dapat diterjemahkan sebagai Direktur Eksekutif . Orang ini ditandai dengan menjadi kepala manajemen dan administrasi perusahaan atau organisasi pada umumnya.

Oleh karena itu, CEO-lah yang memiliki keputusan terakhir dalam pengambilan keputusan (walaupun ia hanya mengintervensi pada hal yang paling penting), mendefinisikan tujuan dan strategi umum yang akan diikuti untuk mencapai tujuan tersebut. CEO mewujudkan filosofi organisasi dan mengetahui elemen fundamental yang membuatnya berkembang dan semua proses internalnya berkembang dengan baik.

Dengan demikian, peran mendasar seorang CEO adalah sebagai pemimpin perusahaan.

2. CTO (Chief Technology Officer)

CTO secara khusus bertanggung jawab atas segi teknis dan teknologi dari suatu organisasi. Pada dasarnya, itu adalah salah satu yang mengontrol dan mengawasi strategi teknologi yang digunakan untuk secara efektif mengembangkan produk dan layanan yang dipasarkan dan cara di mana sumber daya teknologi ini memungkinkan tujuan yang ditetapkan dapat dicapai.

Oleh karena itu, CTO terkait dengan dunia rekayasa dan pengembangan produk dari sudut pandang strategis dan fokus pada sarana dan eksekusi.

3. CIO (Chief Information Officer)

Seperti halnya CTO, CIO juga erat kaitannya dengan bidang teknologi. Namun, misi Chief Information Officer lebih berkaitan dengan proses perencanaan dan menciptakan saluran komunikasi yang dapat mengalir sehingga semua komponen perusahaan dapat berkoordinasi dengan baik.

Selain itu, CIO melakukan “penyaringan” informasi untuk mendeteksi peluang perbaikan dalam kaitannya dengan cara di mana komponen organisasi dikoordinasikan dan, secara umum, bertanggung jawab untuk menawarkan bimbingan teknis saat merencanakan dan membuat strategi untuk pembuatan atau pembelian media komputer untuk digunakan.

Oleh karena itu, tujuan CIO adalah untuk memastikan bahwa segala sesuatu yang terjadi dalam organisasi dikembangkan dengan gesekan seminimal mungkin, dalam waktu seminimal mungkin, dan dengan cara yang paling sederhana dan termudah, dengan mempertimbangkan sumber daya yang digunakan. keluar. tagihan.

4. CFO (Chief Financial Officer)

Direktur Keuangan bertanggung jawab untuk mengelola uang yang digunakan organisasi untuk bekerja dan merencanakan strategi keuangan untuk memperoleh modal untuk bekerja guna menghasilkan nilai tambah. Tugas mereka adalah mengembangkan kriteria khusus untuk memutuskan bagaimana sejumlah modal akan dipertaruhkan untuk diinvestasikan dalam proyek.

Oleh karena itu, keputusannya terkait dengan cara organisasi membangun jembatan komunikatif dengan mitra dan pemegang saham.

5. COO (Chief Operating Officer)

Nama ini bisa diterjemahkan sebagai Direktur Operasi . Peran ini mendukung CEO dan karenanya bertanggung jawab untuk mengarahkan dan mengawasi proses pembuatan dan pendistribusian produk atau layanan dari posisi di mana mereka dapat dilihat dan dievaluasi secara lebih rinci.

6. CCO (Chief Communications Officer)

Ini adalah posisi senior utama di divisi perusahaan yang bertugas menghasilkan citra merek , citra perusahaan yang baik, saluran komunikasi dengan dunia luar dan hubungan dengan media terkait.

Tujuan orang ini adalah untuk menerapkan langkah-langkah sehingga organisasi mentransmisikan citra yang diinginkan dan menarik perhatian kelompok dan profil konsumen atau klien. Bidangnya adalah periklanan dan hubungan masyarakat.

7. CMO (Chief Marketing Officer)

Orang utama yang bertanggung jawab atas pemasaran organisasi bertanggung jawab untuk menciptakan dan menerapkan strategi yang ditujukan untuk menghasilkan produk atau layanan yang dibeli oleh klien. Oleh karena itu, ia bekerja pada strategi komunikasi (periklanan dan Hubungan Masyarakat), desain produk dan layanan, penetapan harga dan distribusi.

CMO sepenuhnya terlibat dalam riset pasar, dan bertanggung jawab atas nilai pasar dari hasil kerja semua bagian lain perusahaan.

 

Arti singkatan CEO, CTO, CIO, CFO, COO, CCO, CMO

You May Also Like

About the Author: Literasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.