Sisi Gelap dari Teknologi Baru

Sisi Gelap dari Teknologi Baru

Film dokumenter “The dilemma of social networks” (Netflix) mengungkapkan panorama yang mengkhawatirkan tentang konsekuensi dari penyalahgunaan teknologi komunikasi baru .

Kecanduan layar, gejala depresi umum, dan manipulasi perilaku untuk tujuan komersial. Sejauh mana kemajuan tertentu bagi umat manusia telah merusak koeksistensi dan kualitas hidup kita?

Pendapat para pencipta

“Dilema jaringan sosial” dibuat, diproduksi, dan disutradarai oleh mereka yang, memegang posisi tinggi di perusahaan seperti Twitter, Google, Instagram, Facebook, dan YouTube, membantu membangun “monster komputer” yang saat ini menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari. jutaan orang.

Film dokumenter ini didasarkan pada keprihatinan: mungkin kita selama ini naif tentang konsekuensi dari alat yang kita buat sendiri . Ini sampai pada titik di mana banyak dari mereka yang membuat situs dan jejaring sosial ini saat ini mengakui diri mereka sebagai “pecandu” alat ini.

Mereka merasa menyesal dan takut telah menjadi bagian dari proses ini, dan pada perasaan ini ditambahkan kecurigaan yang menakutkan bahwa hal-hal tertentu menjadi tidak terkendali bagi kemanusiaan, dan bahwa dalam arti tertentu kita berperilaku sosial sesuai dengan perumpamaan lama tentang “monyet dengan pisau”.

Aspek yang menarik dari film dokumenter ini adalah menghindari godaan “konspirasi” dengan mengungkapkan bahwa pada akhirnya “tidak ada orang jahat dalam film”. Lalu apa masalahnya?

Kelahiran “Frankenstein”

Dengan industri Internet, mekanisme pemasaran yang paling halus, kompleks dan efektif dalam sejarah umat manusia telah diciptakan. Pasar triliunan dolar dikelola melalui Internet.

Jika Anda seorang wirausahawan, Anda akan tahu bahwa belum pernah ada kemungkinan untuk memprediksi dengan akurat publik kepada siapa Anda ingin mengarahkan produk atau layanan yang Anda tawarkan, saat di mana Anda melakukannya, serta untuk membentuk perilaku konsumen potensial Anda.

Sekarang, bagaimana ini dicapai? Sangat sederhana: prediksi hebat hanya dapat dibuat dari memiliki banyak data. Semakin banyak informasi yang Anda miliki tentang pengguna, semakin yakin Anda bahwa iklan Anda akan berhasil.

Banyak yang percaya bahwa Google hanyalah sebuah mesin pencari. Apa yang sering mereka abaikan adalah bahwa model bisnis perusahaan ini didasarkan pada pencarian sebanyak mungkin tentang selera, perilaku, dan tren kita, yang semuanya terekam dalam setiap tindakan kita di web .

Singkatnya, apa yang dilakukan alat seperti Iklan Facebook (dengan cara yang sama seperti, misalnya, video yang direkomendasikan YouTube berfungsi) adalah untuk mengelompokkan pemirsa dengan cara yang sangat khusus, dengan mempertimbangkan usia, jenis kelamin, lokasi geografis, minat, dan variabel lainnya. Untuk tujuan apa ini dilakukan? Sangat sederhana: untuk menarik pelanggan potensial untuk produk tertentu yang ditawarkan oleh pengiklan yang pada akhirnya menyewa layanan mereka.

Dan ini membawa kita ke “sisi gelap bisnis”, yaitu pertanyaan tentang batasan etika yang terlibat dalam proses ini.

Manipulasi adalah kunci dari masalah ini

Jika kita tinggal di kota besar, gambaran berikut ini pasti sudah tidak asing lagi bagi kita: ketika memasuki tempat umum (seperti sarana transportasi atau bar) kita melihat 90% orang asyik dengan layar ponselnya . Mungkin dalam skala yang lebih kecil, dalam kelompok keluarga, hal serupa terjadi dalam kehidupan sehari-hari.

Seperti yang diungkapkan oleh film dokumenter itu dengan baik, “tampaknya dunia sudah gila atau telah jatuh ke dalam semacam mantra.” Apa yang terjadi, antara lain, adalah bahwa mereka yang merancang sistem melakukannya dengan tujuan menarik perhatian pengguna setinggi mungkin .

Sistem ini diprogram untuk disempurnakan dalam pengertian ini dan untuk memberi kita kesenangan. Seolah-olah kami mengarahkan mesin kecerdasan buatan ini kepada kami untuk mempelajari kembali dengan lebih baik dan lebih baik apa yang akan memicu respons “berhasil” dari pengguna.

Dengan kata lain, komputer diberi perintah: “Saya ingin hasil ini.” Dan kemudian komputer belajar melakukannya (dari situlah istilah “pembelajaran mesin” berasal). Jadi, setiap hari sistem meningkat dengan memilih iklan yang benar dalam urutan yang benar sehingga Anda menghabiskan lebih banyak waktu untuk tertarik pada konten ini.

Apa yang diungkapkan oleh film dokumenter tersebut adalah bahwa pengguna Internet (dan saat ini, siapa yang tidak?) telah menjadi, tanpa disadari, barang konsumen itu sendiri . Sederhananya: “Jika Anda tidak membayar produk, Anda adalah produknya.”

Apa itu algoritma?

Seperti yang dijelaskan dengan baik dalam film dokumenter, “algoritma adalah opini dalam kode”. Mereka bukan tujuan, mereka tidak sesuai dengan kenyataan apa pun tetapi dikonfigurasikan menurut definisi kesuksesan tertentu, dan definisi kesuksesan ini tidak lain adalah keuntungan.

Contohnya terlihat pada bagaimana mesin pencari “mengisi” informasi tentang topik tertentu tergantung dari mana di planet ini Anda mencari atau tergantung pada apa yang diketahui Google tentang minat dan selera Anda.

Misalnya, jika Anda mencari di Google: “perubahan iklim adalah …” tergantung pada berbagai faktor, Anda akan menemukan bahwa itu adalah ancaman, itu tidak dapat dihindari, itu adalah lelucon, dan seterusnya … Contoh lain adalah “berita palsu” yang terkenal, ” yang menurut penelitian, berkembang biak enam kali lebih cepat daripada berita benar. Hal ini kita ketahui dari zat-zat tertentu yang secara ajaib mampu menyembuhkan COVID-19.

Dengan kata lain: jika Anda memiliki kecenderungan untuk percaya pada teori konspirasi, sistem akan mendorong Anda untuk menemukan konten yang mendukung teori tersebut . Jika Anda memiliki ketertarikan pada partai politik tertentu atau telah menyatakan kebencian terhadap minoritas tertentu, apa yang akan dilakukan algoritme bukanlah menunjukkan kebenaran apapun kepada Anda tetapi “mengguncang hantu Anda” untuk semakin menarik perhatian Anda.

Oleh karena itu, dikatakan dalam film dokumenter bahwa proses-proses ini dengan cepat merusak tatanan sosial . Nah, jika masing-masing diperlihatkan kebenaran yang mengada-ada, dikaitkan dengan orang-orang yang berpikiran sama dan diberi argumen yang membenarkan keyakinan mereka (mencapai ekstrem absurd seperti bumi datar), ini menjelaskan mengapa semakin banyak krisis di dunia. sistem demokrasi.

 

Sisi Gelap dari Teknologi Baru

You May Also Like

About the Author: Literasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.