Rangkuman 6 Ciri Makhluk Hidup dan Penjelasannya

Ciri-ciri Makhluk Hidup

Mendefinisikan apa makhluk hidup itu agak rumit, subjek perdebatan luas yang sains saat ini tidak terlalu yakin apakah itu jelas atau tidak.

Karena kita hanya mengetahui bentuk kehidupan di Bumi, ciri-ciri yang kita anggap sebagai yang membatasi apa yang hidup dari apa yang tidak tidak dapat diekstrapolasikan ke seluruh alam semesta, tetapi mereka adalah yang terbaik yang kita miliki untuk saat ini. Selanjutnya kita akan menemukan apa saja ciri-ciri makhluk hidup.

6 Ciri-ciri Makhluk Hidup

Apa itu hidup? Pertanyaan ini memiliki jawaban yang kompleks, karena mencari definisi hidup sama rumitnya dengan mencari di mana sebenarnya jiwa manusia itu berada. Tidak mungkin memberikan definisi sederhana tentang apa itu hidup tanpa menggunakan kesewenang-wenangan, perdebatan, dan diskusi.

Namun, bahkan jika itu menimbulkan subjektivitas tertentu, tidak menetapkan batas antara apa yang dianggap hidup dan apa yang tidak dapat membuat kita membuat kesalahan dengan berpikir bahwa semuanya hidup atau tidak ada.

Sulit untuk mendefinisikan dengan kata-kata apa yang hidup, tetapi tampaknya akal sehat kita menganggapnya sebagai tugas yang sangat sederhana untuk mengidentifikasinya. Misalnya, ketika kita berjalan di jalan dan melihat kucing liar, pohon, anjing berjalan dengan pemiliknya atau bahkan kecoa, kita tahu bahwa mereka semua adalah makhluk hidup, organisme biologis yang menampung apa yang kita sebut kehidupan. Di sisi lain, batu di jalan, awan di langit, mobil di jalan atau tiang lampu, kita tahu betul bahwa mereka tidak hidup.

Segala sesuatu yang kita tahu hidup berasal dari planet kita, sesuatu yang membuat kita tidak mungkin untuk menggeneralisasikannya ke bagian lain yang mungkin ada di Semesta. Sampai kita mengetahui peradaban luar bumi, definisi saat ini tentang apa yang hidup hanya dapat didasarkan pada sedikit pengalaman terestrial kita. Untuk saat ini, dianggap bahwa makhluk hidup adalah mereka yang memiliki seperangkat karakteristik, yang membedakannya dari benda mati dan itu akan kita lihat secara mendalam di bawah ini.

1. Organisasi dan kompleksitas

Menurut teori sel, yang merupakan salah satu konsep pemersatu biologi, unit struktural semua organisme adalah sel. Dalam dirinya sendiri, sel-sel memiliki organisasi tertentu, mereka semua memiliki ukuran dan bentuk tertentu tetapi cukup umum untuk memfasilitasi pengenalan mereka.

Ada organisme yang terdiri dari satu sel yang disebut uniseluler, sementara yang lain lebih kompleks, terdiri dari beberapa sel dan disebut multiseluler. Dalam organisme multiseluler, sel-sel yang menyusunnya bekerja secara terkoordinasi dan diatur ke dalam struktur kompleks seperti jaringan, organ, dan sistem.

Makhluk hidup menunjukkan tingkat organisasi dan kompleksitas yang tinggi. Kehidupan terstruktur dalam berbagai tingkat organisasi, di mana masing-masing didasarkan pada tingkat sebelumnya dan merupakan dasar dari tingkat berikutnya. Misalnya, dalam organisme multiseluler kita memiliki jaringan, dibagi lagi menjadi sel yang, pada gilirannya, dibagi lagi menjadi organel.

2. Pertumbuhan dan perkembangan

Semua organisme hidup tumbuh di beberapa titik dalam siklus hidup mereka. Ketika kita berbicara tentang pertumbuhan dalam pengertian biologis, yang kita maksud adalah peningkatan ukuran sel, jumlah sel, atau keduanya. Bahkan organisme terkecil, seperti bakteri, tumbuh dua kali lipat sebelum membelah lagi.

Pertumbuhan adalah fenomena yang dapat sangat bervariasi dari satu spesies ke spesies lainnya . Ada organisme, seperti banyak pohon, di mana pertumbuhan terjadi sepanjang hidup, sementara yang lain terbatas pada tahap tertentu atau sampai ketinggian tertentu telah tercapai, seperti halnya dengan manusia.

Perkembangan mencakup setiap perubahan yang terjadi selama kehidupan suatu organisme sejak ia dikandung . Dalam kasus spesies manusia, kita dapat mengatakan bahwa proses ini dimulai setelah telur dibuahi, mengikuti berbagai fase perkembangan embrio.

3. Homeostasis

Di alam semesta, ada kecenderungan alami untuk kehilangan keteraturan yang disebut entropi. Struktur kehidupan yang terorganisir dan kompleks adalah korban dari kecenderungan ini, itulah sebabnya untuk tetap hidup dan berfungsi dengan baik, organisme harus menjaga keteguhan lingkungan internal organisme mereka . Proses ini adalah homeostasis .

Ada beberapa kondisi organisme yang perlu diatur. Diantaranya kita memiliki suhu tubuh, pH, konsentrasi elektrolit, kadar air… Mempertahankan tubuh adalah proses yang sangat mahal, itulah sebabnya banyak energi yang diperoleh makhluk hidup dari lingkungannya digunakan untuk menjaga lingkungan internal Anda dalam homeostatik batas .

4. Iritabilitas

Ketika kita berbicara tentang sifat lekas marah sebagai salah satu ciri makhluk hidup, yang kita maksudkan adalah bahwa kehidupan mampu mendeteksi dan merespons rangsangan yang diterimanya . Rangsangan tersebut berupa perubahan fisik dan kimia, baik dari lingkungan eksternal maupun internal. Di antara rangsangan ini kita dapat menemukan:

  • Cahaya: intensitas, perubahan warna, arah atau durasi siklus terang-gelap
  • Tekanan
  • Suhu
  • Komposisi kimia dari tanah, air, atau udara di sekitarnya.

Dalam organisme uniseluler, yang terdiri dari satu sel yang melakukan semua fungsi vital , seluruh individulah yang merespons stimulus. Di sisi lain, pada organisme yang lebih kompleks ada sel yang bertanggung jawab untuk mendeteksi rangsangan tertentu.

Misalnya, manusia mendeteksi cahaya melalui sel-sel khusus yang kita miliki di retina mata kita, yang disebut kerucut (mendeteksi warna) dan batang (mendeteksi intensitas cahaya).

5. Metabolisme

Untuk mempertahankan tingkat kerumitan, organisasi, pertumbuhan dan reproduksi yang tinggi, organisme membutuhkan bahan dari lingkungan eksternal dan mengubahnya menjadi bahan lain yang dapat melayani mereka. Semua reaksi kimia yang terjadi dalam sel makhluk hidup dan yang memungkinkan pertumbuhan, konservasi, dan perbaikannya disebut metabolisme.

Di satu sisi kita memiliki anabolisme, proses di mana zat yang lebih sederhana diubah menjadi zat yang lebih kompleks, mensintesis zat baru dengan menghabiskan energi. Contohnya adalah sintesis karbohidrat, lipid dan protein yang, pada gilirannya, membantu membentuk sel dan jaringan dan bertanggung jawab untuk pertumbuhan.

Di sisi lain, kita memiliki katabolisme, yang merupakan proses di mana zat kompleks dipecah menjadi zat yang lebih sederhana, mendegradasi zat dan memperoleh energi. Contoh proses katabolik adalah pencernaan, di mana makanan dipecah menjadi senyawa yang lebih sederhana seperti gula, asam amino, dan asam lemak.

6. Reproduksi

Salah satu premis utama dalam biologi adalah bahwa setiap sel berasal dari yang lain, jadi pasti ada semacam reproduksi yang membawanya ke dunia. Ada dua jenis reproduksi: aseksual dan seksual.

Reproduksi aseksual adalah yang terjadi tanpa partisipasi gamet atau sel reproduksi . Jenis perkembangbiakan ini merupakan ciri khas organisme yang lebih sederhana, seperti bakteri atau protozoa, namun memang benar ada spesies hewan dan tumbuhan yang melakukannya.

Dari hewan dengan reproduksi aseksual kita memiliki ubur-ubur, anemon, siput dan bintang laut, dan tanaman dengan jenis reproduksi ini kita menemukan tulip, dandelion, bawang dan gladioli. Metode yang digunakan oleh organisme dengan reproduksi aseksual banyak, di antaranya kita dapat menemukan partenogenesis, stolon, cangkok, stek, tunas, spora …

Reproduksi seksual adalah yang terjadi dengan partisipasi gamet, satu betina dan satu jantan . Ketika sel-sel ini digabungkan, mereka menghasilkan sel telur atau zigot yang dibuahi, yang, seiring berjalannya waktu dan diberikan kondisi yang tepat, akan menjadi organisme hidup baru.

Reproduksi seksual adalah apa yang terjadi pada spesies manusia, di mana sel telur wanita dibuahi dengan sperma pria yang menghasilkan zigot yang, sekitar sembilan bulan kemudian, akan menjadi bayi. Ini adalah jenis reproduksi yang kita temukan di sebagian besar mamalia, burung, ikan dan juga pada tanaman seperti kaktus, dahlia atau violet.

Reproduksi seksual memiliki keuntungan karena berkontribusi pada variasi sifat dalam suatu spesies, fakta yang telah diakui Charles Darwin dan Alfred Wallace dengan studi mereka tentang pewarisan biologis.

Sebagian besar makhluk hidup menggunakan molekul yang disebut DNA atau asam deoksiribonukleat, yang merupakan dukungan fisik untuk informasi keturunan yang dikandungnya. Ada entitas, yang klasifikasinya sebagai makhluk hidup dapat diperdebatkan, yang menggunakan jenis molekul lain, seperti halnya retrovirus yang menggunakan RNA atau asam ribonukleat sebagai pendukung fisik untuk informasi keturunan mereka.

Dalam sebagian besar perdebatan tentang di mana harus menarik garis antara apa yang hidup dan apa yang tidak, kemampuan untuk bereproduksi secara mandiri dianggap sebagai karakteristik penting untuk menetapkan bahwa sesuatu adalah makhluk hidup . Definisi yang mungkin untuk kehidupan adalah segala sesuatu yang mampu bereproduksi melalui beberapa mekanisme dan merespons tekanan evolusi.

Karakteristik genetik organisme tunggal adalah sama sepanjang hidupnya sebagai individu, tetapi komposisi genetik spesies berubah sepanjang keberadaannya berkat proses rekombinasi dan mutasi. Fenomena ini berkontribusi pada variabilitas genetik, menyebabkan spesies berubah dari generasi ke generasi dan, oleh karena itu, terus berkembang.

Yang paling menentukan kelangsungan hidup suatu spesies secara keseluruhan adalah seleksi alam. Individu yang memiliki karakteristik yang menguntungkan untuk bertahan hidup di lingkungan di mana mereka tinggal lebih mungkin untuk mencapai usia reproduksi, memiliki keturunan dan mewariskan gen mereka ke generasi berikutnya. Di sisi lain, organisme yang memiliki sifat maladaptif lebih kecil kemungkinannya untuk bertahan hidup dan bereproduksi , yang berarti bahwa beban genetiknya berkurang dari generasi ke generasi.

Berdasarkan hal tersebut, dapat diketahui bahwa pilar mendasar bagi suatu spesies untuk tetap hidup adalah reproduksi dan evolusi, selama hal itu menyiratkan kemampuan untuk beradaptasi dengan tuntutan lingkungan. Setiap spesies, eukariotik atau prokariotik, hewan atau tumbuhan, uniseluler atau multiseluler, akan dianggap sebagai bentuk kehidupan jika mampu berkembang biak sendiri dan menanggapi tuntutan lingkungan.

Apakah virus termasuk makhluk hidup?

Pada prinsipnya, virus tidak dianggap sebagai makhluk hidup. Di antara argumen tandingan utama bagi mereka yang menganggapnya sebagai organisme, kita memiliki bahwa mereka bukan sel dan, oleh karena itu, mereka tidak dapat memenuhi semua fungsi vital yang telah kita bahas sebelumnya: organisasi dan kompleksitas, pertumbuhan dan perkembangan, metabolisme, homeostasis, dll. iritabilitas dan reproduksi dan adaptasi.

Virus tidak dapat dimasukkan dalam pohon filogenetik kehidupan : mereka tidak mengandung ribosom, mereka tidak memiliki asam nukleat, mereka tidak memiliki catatan fosil dan tidak ada satu gen pun yang dimiliki bersama di antara sebagian besar kelompok virus, karena mereka baru disintesis. sebagian besar gen mereka bercampur dengan organisme seluler yang mereka parasitisasi dan, oleh karena itu, partikel virus tidak memiliki nenek moyang yang sama, yang membuat mereka menjadi kelompok polipletik, yang memiliki berbagai asal.

Namun terlepas dari ini, berbagai argumen terus digunakan untuk mempertahankan bahwa virus itu hidup. Salah satunya adalah bahwa mereka adalah entitas kompleks yang mampu berkembang biak, mengandung gen dan berevolusi, seperti halnya varian COVID-19. Namun, dianggap bahwa argumen yang sama ini dapat dengan mudah dibantah jika perilaku virus diamati dan data evolusioner diperhitungkan.

Bagi beberapa peneliti, virus menyerupai elemen genetik bergerak seperti plasmid, transposon, viroid dan prion, agen subviral yang tidak dianggap makhluk hidup. Selanjutnya, virus tidak dapat dianggap sebagai entitas yang kompleks karena tidak memiliki membran sel, kromosom, ribosom, dan organel, tetapi merupakan partikel yang agak lembam yang terdiri dari beberapa jenis asam nukleat dan protein.

Partikel identik dengan virus tetapi tanpa genom telah ditemukan berfungsi sebagai organel pada bakteri dan archaea , seperti mikrokompartemen bakteri, organel dalam organisme uniseluler yang melakukan fungsi metabolisme dan nutrisi. Virus “bebas”, begitu mereka memasuki sel, mereka menyerang, benar-benar hancur, membelah menjadi asam nukleat dan protein yang akan mulai melewati proses sintesis molekul inang, mereplikasi diri.

Karena alasan inilah virus bereplikasi, istilah yang lebih tepat daripada mengatakan bahwa mereka “bereproduksi”. Mereka direplikasi sebagian oleh polimerase inang, ribosom, dan RNA pembawa pesan, tetapi tidak dengan cara mereka sendiri atau karena mereka melakukannya secara sukarela. Proses ini disebut pabrik virion, mengacu pada fakta bahwa virus dibuat oleh mesin seluler. Faktanya, virus hanya dapat berkembang biak dan berkembang di dalam sel. Tanpa mereka, mereka benar-benar bahan organik mati.

 

Rangkuman 6 Ciri-ciri Makhluk Hidup dan Penjelasannya

You May Also Like

About the Author: Literasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.