Hubungan ADHD dengan Demensia Lintas Generasi

Attention Deficit Hyperactivity Disorder

Pengertian ADHD (Attention Deficit Hyperactivity Disorder) adalah gangguan perkembangan saraf yang ditandai dengan kurangnya perhatian, impulsif, dan hiperaktif. Sedangkan Demensia merupakan kondisi yang ditandai dengan penurunan setidaknya dua fungsi otak, seperti hilangnya memori dan kemampuan menilai. Demensia bukan penyakit spesifik.

Jumlah diagnosis ADHD baru pada siswa telah meningkat secara dramatis dalam beberapa dekade terakhir di tengah meningkatnya kesadaran dan pengetahuan tentang gangguan tersebut. Namun, karena diagnosisnya masih relatif baru, hanya ada sedikit penelitian kecil tentang perkembangan demensia pada orang dengan ADHD, seringkali dengan hasil yang bertentangan.

Hubungan ADHD dengan Demensia Lintas Generasi

Sebuah penelitian di Karolinska Institutet di Swedia telah menemukan hubungan antara ADHD dan demensia lintas generasi. Penelitian yang diterbitkan dalam Alzheimer’s & Dementia: The Journal of the Alzheimer’s Association , menunjukkan bahwa orang tua dan kakek-nenek dari individu dengan ADHD memiliki risiko lebih tinggi terkena demensia dibandingkan mereka yang memiliki anak dan cucu tanpa ADHD.

“Temuan ini menunjukkan bahwa ada kontribusi genetik dan/atau lingkungan yang umum terhadap hubungan antara ADHD dan demensia. Sekarang kita perlu penelitian lebih lanjut untuk memahami mekanisme yang mendasarinya,” kata penulis pertama studi tersebut, Le Zhang, mahasiswa PhD di Departemen Epidemiologi Medis. dan Biostatistika di Karolinska Institutet.

Dalam studi saat ini, para peneliti ingin mengatasi ini dengan memeriksa sejauh mana generasi yang lebih tua untuk individu dengan ADHD didiagnosis dengan demensia. Studi ini mengamati lebih dari dua juta orang yang lahir di Swedia antara tahun 1980 dan 2001, di antaranya sekitar 3,2 persen didiagnosis dengan ADHD.

Dengan menggunakan registrasi nasional, para peneliti menghubungkan orang-orang ini dengan lebih dari lima juta kerabat biologis, termasuk orang tua, kakek-nenek dan paman dan bibi, dan menyelidiki sejauh mana kerabat ini mengembangkan demensia.

Para peneliti menemukan bahwa orang tua dari individu dengan ADHD memiliki risiko demensia 34 persen lebih tinggi daripada orang tua dari individu tanpa ADHD. Risiko penyakit Alzheimer, jenis demensia yang paling umum, adalah 55 persen lebih tinggi pada orang tua dari individu dengan ADHD. Individu dengan ADHD lebih mungkin memiliki orang tua dengan demensia onset dini daripada onset lambat.

Para peneliti mencatat bahwa risiko absolut demensia rendah untuk kelompok orang tua; hanya 0,17 persen dari orang tua yang didiagnosis dengan demensia selama masa tindak lanjut.

Asosiasi lebih rendah untuk kerabat tingkat kedua individu dengan ADHD (Attention Deficit Hyperactivity Disorder), yaitu kakek-nenek dan paman dan bibi. Misalnya, kakek-nenek dari individu dengan ADHD memiliki 10 persen peningkatan risiko demensia dibandingkan dengan kakek-nenek dari individu tanpa ADHD.

Sementara penelitian ini tidak dapat menentukan hubungan sebab-akibat, para peneliti menyajikan beberapa penjelasan potensial yang dapat dieksplorasi dalam penelitian masa depan.

“Orang bisa membayangkan bahwa ada varian genetik yang belum ditemukan yang berkontribusi pada kedua sifat, atau faktor risiko lingkungan keluarga, seperti status sosial ekonomi, yang mungkin berdampak pada hubungan tersebut,” kata Zheng Chang, peneliti di Departemen Epidemiologi Medis, Biostatistik di Karolinska Institutet.

Dalam tulisan terakhir di studi tersebut dijelaskan bahwa “Penjelasan lain yang mungkin adalah bahwa Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD) meningkatkan risiko kondisi kesehatan fisik, yang pada gilirannya menyebabkan peningkatan risiko demensia.”

 

Hubungan ADHD dengan Demensia Lintas Generasi

You May Also Like

About the Author: Literasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.