5 Tahap Pendudukan Benua oleh Manusia

Penyebaran Homo sapiens di seluruh benua

Pemukiman benua dihasilkan melalui migrasi yang dilakukan oleh spesies manusia, diproduksi secara bertahap sampai mereka mendiami semua kemungkinan wilayah di planet Bumi.

Teori yang paling diterima adalah teori yang menegaskan bahwa Australopithecus pertama menghuni Afrika, serta Homo Sapiens dan dari benua itu mereka pergi ke benua-benua lainnya sampai mereka menghuni semuanya.

Artikel ini akan mengulas secara singkat pemukiman benua oleh spesies manusia yang berbeda yang telah berevolusi hingga hanya Homo sapiens yang tersisa .

Pergerakan spesies manusia

Penyelesaian benua dimulai lebih dari 2,5 juta tahun yang lalu, ketika Afrika dihuni oleh makhluk yang termasuk dalam spesies yang sangat mirip dengan manusia modern, lebih dikenal sebagai australopithecus (kera austral), yang karakteristik fisiknya sangat mirip dengan manusia modern. kera yang kita kenal sekarang.

Namun, australopithecus berbeda dalam kemampuan mereka untuk berjalan dengan postur yang lebih tegak, menjadi spesies bipedal, dan mereka juga mengembangkan pertumbuhan yang luar biasa dalam ukuran otak mereka (sekitar 600 sentimeter kubik, yang bisa sampai 3 kali lebih besar). seperti kera), yang memudahkan mereka untuk memperoleh kemampuan membuat alat-alat batu kecil , yang meskipun sangat sederhana, memfasilitasi evolusi mereka.

Australopithecus, setelah memperoleh serangkaian kemampuan, kemudian menjadi spesies yang lebih berevolusi, Homo habilis , yang dianggap sebagai spesies manusia pertama. Penjelasan tentang 10 Zaman Geologi.

Homo habilis adalah spesies manusia pertama yang meninggalkan Afrika, mencapai wilayah Asia dan Eropa , dan di benua Eropa ia berevolusi menjadi spesies baru, Neanderthal; sedangkan di Asia mereka berkembang menjadi spesies Homo erectus (manusia tegak).

Di sisi lain, Homo habilis yang mendiami Afrika juga berhasil berevolusi dan, menurut berbagai penyelidikan terkait hal ini, di benua Afrikalah makhluk pertama dengan anatomi mirip dengan manusia modern muncul, dibaptis ini. spesies dengan nama Homo Sapiens. Ini adalah salah satu yang telah berhasil bertahan hingga hari ini dan milik kita, dan yang otaknya memiliki rata-rata 1.200 hingga 1.400 sentimeter kubik, lebih dari dua kali lipat dari australopithecus.

Penyebaran Homo sapiens di seluruh benua

Homo neanderthalensis , juga dikenal sebagai Neanderthal, lebih pendek dari Homo sapiens , tetapi lebih kuat. Di sisi lain, Homo sapiens mengembangkan otak yang agak lebih besar, yang memungkinkannya secara bertahap memperoleh kemampuan yang lebih canggih, berkat itu ia mampu beradaptasi lebih baik dengan lingkungan dan perubahannya.

Lebih dari 100.000 tahun yang lalu ada periode yang dikenal sebagai “zaman es terakhir” di mana Homo sapiens meninggalkan benua Afrika . Penyelesaian benua oleh Homo sapiens berlanjut ketika mereka pindah ke Asia dan kemudian wilayah jajahan sampai mereka mendiami 5 benua, seperti yang akan kami jelaskan lebih detail di bawah ini. Pada saat yang sama menjajah wilayah, sapiens hidup berdampingan dengan spesies Homo lain yang datang lebih awal; namun, spesies lain akhirnya punah dan, oleh karena itu, hanya Homo sapiens yang berhasil bertahan.

Terlepas dari kenyataan bahwa spesies pendahulu Homo Sapiens telah berhasil mencapai berbagai wilayah di planet ini, hanya Homo Sapiens yang berhasil memenuhi seluruh benua.

1. Afrika

Meskipun australopithecus menyebar ke benua lain, di Afrika, selain menempati seluruh benua, mereka yang tinggal di sana juga berevolusi. Spesies manusia yang ada di benua ini sesaat sebelum Homo sapiens adalah sebagai berikut: Homo Rudolfensis (manusia Danau Rudolf), dan Homo Ergaster (manusia pekerja).

Ada banyak teori yang menganggap bahwa ada garis keturunan langsung dalam evolusi. Namun, ada orang lain yang mengklaim bahwa selama 2 juta tahun sejak manusia pertama muncul hingga lebih dari 10.000 tahun yang lalu, ketika hanya Homo sapiens yang bertahan , spesies manusia yang berbeda datang untuk hidup berdampingan selama bertahun-tahun.

Para ilmuwan yang ahli di bidangnya sebagian besar setuju dengan hipotesis bahwa 150.000 tahun yang lalu, bagian timur Afrika sebagian besar dihuni oleh Sapiens dengan penampilan yang sangat mirip dengan yang kita huni saat ini . Disebutkan juga bahwa 70.000 tahun yang lalu sapiens dari benua Afrika ini menyebar ke seluruh wilayah Eurasia.

2. Ekspansi di Asia

Di wilayah paling timur benua Asia, spesies Homo erectus berhasil terus menghuni benua dan juga berhasil bertahan hidup selama 2 juta tahun di benua ini , menjadi spesies manusia yang paling tahan lama yang pernah ada.

Di Indonesia, lebih tepatnya di pulau Jawa, hidup spesies hominid lain yang dikenal sebagai Homo soloensis (Manusia Lembah Solo), yaitu spesies yang berhasil beradaptasi dengan iklim dan kehidupan di daerah tropis. Studi yang dilakukan dengan sisa-sisa spesies ini menghasilkan data tentang jaman dahulu (antara 40.000 dan 60.000 tahun).

Manusia berhasil mencapai pulau Flores untuk pertama kalinya, memanfaatkan saat permukaan laut turun secara signifikan , yang memudahkan akses ke pulau itu. Tetapi ketika permukaan laut naik lagi, banyak yang terjebak di pulau itu karena kelangkaan sumber daya di sana, dengan anggota terbesar meninggal lebih dulu karena mereka membutuhkan lebih banyak makanan.

Oleh karena itu, di pulau itu penduduk yang berhasil bertahan hidup adalah yang terkecil dan anggota generasi berikutnya bahkan lebih kecil (diperkirakan tingginya 1 meter dan beratnya kurang dari 25 Kg), datang untuk membentuk spesies. disebut oleh para ilmuwan sebagai Homo floresiensis.

Spesies ini, meskipun kecil, memiliki kemampuan hebat untuk membuat alat-alat batu yang dapat mereka gunakan untuk berburu; Namun, mereka menghilang lebih dari 50.000 tahun yang lalu. Di sisi lain, Homo sapiens pertama tiba di Asia Tenggara antara 50.000 dan 70.000 tahun yang lalu, jadi mungkin mereka bersentuhan dengan floresiensis.

Mengenai wilayah barat Asia, ada dua teori tentang pemukimannya. Salah satunya menegaskan bahwa ada perkawinan silang antara spesies yang baru datang dari Afrika dan yang tinggal di sana.

Teori lain mengatakan bahwa sapiens tidak memiliki keturunan dengan spesies yang menghuni wilayah itu ketika mereka tiba (Neanderthal), sehingga menurut teori ini sapiens akhirnya menggantikan semua spesies manusia sebelumnya tanpa bercampur dengan mereka. Ada investigasi yang mengungkapkan data yang mendukung keduanya, jadi tidak ada satu pun yang sepenuhnya benar.

Perlu dicatat bahwa beberapa sisa-sisa Homo sapiens berusia 40.000 tahun muncul di daerah Siberia selatan dan juga di Cina .

3. Ekspansi ke seluruh Eropa

Neanderthal mendiami Eropa sebelum Homo sapiens , memperluas populasi benua lebih dari 500.000 tahun yang lalu. Namun, mereka tidak bertahan selama Homo erectus di Asia.

Sisa-sisa Homo sapiens tertua yang muncul di Eropa berusia sekitar 45.000 tahun . Selain itu, di Inggris dan Rumania tetap muncul dengan masing-masing 43.000 dan 40.000 tahun. Menariknya, spesies kita mencapai pulau-pulau di Asia Tenggara sebelum Semenanjung Iberia, karena yang terakhir hanya dihuni oleh Sapiens 44.000 tahun yang lalu.

4. Ekspansi di seluruh Australia

Diperkirakan 45.000 tahun yang lalu, manusia berhasil menyeberangi laut lepas hingga berhasil mendarat di wilayah yang sekarang dikenal dengan nama Australia , wilayah yang hingga saat itu belum pernah diinjak oleh spesies manusia, sehingga berlanjut dengan pemukiman. dari benua.

Dan itu adalah bahwa dalam periode yang berlalu dari 70.000 tahun yang lalu hingga 30.000 tahun yang lalu, manusia membuat penemuan-penemuan besar (penemuan perahu, busur dan anak panah, lampu minyak dan jarum yang mereka gunakan untuk menjahit pakaian yang tetap hangat). Perhiasan pertama dan juga gambar pertama juga berasal dari periode ini.

Tahap itu merupakan revolusi kognitif keseluruhan di mana cara-cara baru berkomunikasi dan berpikir muncul. Ada teori yang divalidasi dengan baik bahwa pada tahap inilah otak manusia mengembangkan banyak koneksi internal yang memfasilitasi cara berpikir yang lebih kompleks daripada yang ada hingga saat ini, memungkinkan manusia untuk berkomunikasi melalui sejenis bahasa yang benar-benar inovatif, terlepas dari fakta bahwa sejenis bahasa sudah ada di antara manusia.

Bahasa ini tidak hanya memungkinkan anggota lain untuk diperingatkan ketika mereka melihat hewan “berbahaya” mendekat, tetapi juga memudahkan untuk berbagi informasi tentang manusia lain , dan dengan demikian menularkan kepada anggota lain bahwa seseorang dalam kelompok tersebut dapat menjadi berbahaya, ini adalah hipotesis dikenal dengan nama “teori gosip”.

Kemajuan besar lainnya yang dihasilkan berkat revolusi kognitif adalah sebagai berikut: kemampuan untuk mengirimkan kepada manusia lain sejumlah besar informasi tentang lingkungan sekitarnya, merencanakan dan melaksanakan tindakan yang lebih kompleks, membentuk kelompok dengan lebih banyak anggota dan yang pada akhirnya saat yang sama lebih kohesif.

5. Ekspansi di seluruh Amerika

Di kalangan komunitas ilmiah, hipotesis telah diterima secara luas yang menyatakan bahwa manusia mengakses benua Amerika melalui Selat Bering, dengan panjang 82 km, yang menghubungkan Asia dan Amerika di musim dingin, melalui lapisan es yang terbentuk. bahwa manusia dapat melintasinya dan dengan demikian mengakses benua baru untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka sekitar 12.000 tahun yang lalu (teori penyelesaian akhir), sehingga menyelesaikan penyelesaian benua yang dapat dihuni.

Namun, ada teori lain yang menyatakan bahwa manusia telah berhasil mencapai benua Amerika lebih awal berdasarkan serangkaian temuan arkeologis (early settlement theory).

You May Also Like

About the Author: Literasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.