3 Perbedaan Antara Kompetisi dan Daya Saing

Kompetisi dan Daya Saing

Masyarakat saat ini dicirikan oleh persaingan yang sangat tinggi, dan merupakan hal yang umum bagi setiap warga negara untuk menuntut kompetensi tingkat tinggi di berbagai bidang, domain, dan bidang.

Ini adalah sesuatu yang sangat hadir dalam kehidupan kita sehari-hari, dan baik persaingan maupun persaingan sering kali terkait dan berjalan beriringan, terutama di tempat kerja, yang terkadang membingungkan satu sama lain. Namun, mereka sebenarnya adalah konsep berbeda yang merujuk pada konstruksi yang berbeda. Itulah sebabnya, untuk memperjelas perbedaannya, di sepanjang artikel ini kita akan melihat apa perbedaan antara persaingan dan daya saing .

Pengertian Daya Saing dan Persaingan

Untuk memperjelas apa perbedaan utama antara persaingan dan daya saing, mungkin menarik terlebih dahulu untuk menetapkan definisi umum dari masing-masing dua konsep ini.

Memahami daya saing sebagai jenis hubungan interpersonal yang dibangun antara dua orang atau lebih atau kelompok untuk mencapai tujuan atau mencapai tujuan tertentu, di mana setidaknya salah satu pihak bermaksud untuk menjadi lebih baik atau memperoleh hasil yang lebih baik daripada pesaingnya. .

Orang yang kompetitif mencoba untuk menjadi yang pertama atau yang terbaik dalam sesuatu, dalam perbandingan yang konstan dengan kinerja orang lain, dan mereka biasanya mencari kesuksesan dan keuntungan menjadi yang terdepan dari orang lain, baik melalui upaya untuk melampaui kemampuan orang lain. atau dengan mengurangi persaingan dengan cara lain.

Berkaitan dengan kompetensi, hal ini dipahami sebagai kemampuan untuk mengembangkan, memajukan, dan menguasai suatu keterampilan. Ini adalah tentang mengembangkan dan memperoleh keahlian dalam sesuatu, sering diperoleh melalui usaha dan latihan berulang. Orang yang kompeten adalah orang yang mampu menangani tugas yang dituntut darinya dengan sangat efisien. Di sisi lain, istilah persaingan juga memiliki pengertian antara lain perselisihan atau konfrontasi dengan pihak lain untuk tujuan yang sama.

Perbedaan utama antara kompetisi dan daya saing

Daya saing dan persaingan merupakan konsep yang sering dikaitkan erat dalam dunia bisnis dan ekonomi . Keduanya membutuhkan banyak usaha dari pihak individu dan cenderung muncul bersama-sama: secara umum, untuk menjadi kompetitif perlu memiliki kompetensi minimum, sementara sering mungkin untuk meningkatkan kompetensi dalam tugas dengan bersaing dengan orang lain. . .

Tetapi seperti yang telah kami sebutkan, dan seperti yang dapat diekstrapolasi dari definisi yang berbeda, kedua konsep memiliki beberapa perbedaan utama yang membedakannya . Di antara mereka, beberapa perbedaan utama adalah sebagai berikut.

1. Fokus pada tugas vs pada orang lain

Salah satu perbedaan paling mencolok antara daya saing dan persaingan dapat ditemukan pada objek fokus orang tersebut.

Daya saing menyiratkan fokus pada apa yang dilakukan orang lain dan membandingkan kinerja Anda sendiri dengan mereka. Kita melihat posisi yang kita miliki terhadap orang lain.

Kompetisi, di sisi lain, lebih berfokus pada tugas yang harus dilakukan , dengan kinerja dalam aktivitas menentukan tingkat persaingan.

2. Tujuan yang berbeda

Juga tujuan kompetisi dan daya saing berbeda.

Tujuan kompetisi terutama adalah pendekatan terhadap tujuan atau tujuan yang diusulkan , mencoba hanya untuk melakukan tugas secara efisien dan dalam hal apapun untuk meningkatkan kemampuan seseorang.

Dalam hal daya saing, yang dicari adalah berada di atas atau lebih unggul dari yang lain, terlepas dari kinerja atau tingkat persaingan individu. Artinya, itu adalah keinginan untuk meningkatkan relatif terhadap apa yang orang lain lakukan.

3. Sudut pandang

Konsep persaingan dan daya saing keduanya dapat merujuk pada adanya situasi konflik antara orang atau kelompok, tetapi mereka melakukannya dari posisi yang berbeda .

Daya saing mengacu pada sikap atau cara bertindak yang diambil seseorang sehubungan dengan orang-orang yang dia anggap saingannya. Dengan demikian, ini adalah konsep yang berfokus pada elemen individu , mengesampingkan bagian lain yang campur tangan dalam konteks persaingan.

Persaingan, bila dipahami dari arti konflik atau perselisihan, mengacu pada situasi atau keberadaan “orang lain” dengan siapa bersaing, daripada sikap yang diambil sehubungan dengan itu. Oleh karena itu, menggambarkan konteks umum di mana ada banyak agen yang berinteraksi satu sama lain , dan tidak fokus pada individu (baik itu orang atau perusahaan).

 

3 Perbedaan Antara Kompetisi dan Daya Saing

You May Also Like

About the Author: Literasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.